Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... tuho.sakti@yahoo.co.uk

tuho.sakti@yahoo.co.uk

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Rahasiakan Hasil Tes Swab dan Tinggalkan RS, Ada Apa dengan Rizieq Shihab?

29 November 2020   14:17 Diperbarui: 29 November 2020   14:21 1224 22 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rahasiakan Hasil Tes Swab dan Tinggalkan RS, Ada Apa dengan Rizieq Shihab?
Pemimpin FPI Rizieq Shihab | KOMPAS.com/ Akhdi Martin Pratama

Melansir KOMPAS.com hari ini, Minggu (29/11), dikabarkan beredar informasi bahwa pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab telah meninggalkan Rumah Sakit Ummi Bogor, tempat ia dirawat selama ini.

Rizieq disebut tinggalkan dini rumah sakit atas kemauan sendiri, di mana hal itu terjadi pada Sabtu (28/11) malam sekitar pukul 21.00 WIB. Dan anehnya, Rizieq tidak melalui pintu depan rumah sakit, tetapi pintu belakang lewat gudang obat. Informasi ini turut dibenarkan bagian Humas Polda Jawa Barat.

"Ini sedang didalami oleh Polresta Bogor. Memang infonya seperti itu, mendapat berita bahwa pasien di RS Ummi itu keluar dari rumah sakit lewat pintu belakang, tidak diketahui. (Pasien) RS tersebut tidak terdeteksi ada yang sedang dirawat, pasien yang isunya adalah pasien dalam pengawasan," ujar Kombes (Pol) Erdi A. Chaniago, Kabid Humas Polda Jabar (29/11).

Sebenarnya kabar kondisi kesehatan Rizieq sempat heboh belakangan ini. Awalnya disebut sedang mengalami kelelahan akibat kegiatan padat setiba di tanah air sehingga perlu istrahat di rumah.

Akan tetapi, selang sekian hari tersiar kabar baru bahwa Rizieq bukan istrahat di rumahnya, melainkan dirawat di sebuah rumah sakit di kawasan Bogor, yang akhirnya terungkap bernama RS Ummi.

Mengetahui Rizieq berada di RS Ummi, Wali Kota Bogor Bima Arya inisiatif mencari informasi lebih lanjut, apalagi diisukan Rizieq dirawat karena diduga terpapar Covid-19.

Sampai bolak-balik ke RS Ummi, Bima Arya tak kunjung menerima hasil pemeriksaan kesehatan Rizieq. Maka dari itu, ia pun meminta pihak rumah sakit untuk melakukan tes ulang (tes swab).

Permintaan Bima Arya tidak dilakukan, dengan alasan Rizieq pernah tes swab yang difasilitasi oleh MER-C. Dikatakan sudah menjalani tes, tapi Rizieq, pihak MER-C dan rumah sakit menolak untuk memberitahukan hasil tes tersebut.

Sikap tegas Bima Arya meminta hasil tes kemudian dianggap pihak MER-C sebagai intervensi tindakan medis, melanggar hak pasien, tidak beretika, serta mengganggu kenyamanan pasien-pasien lain.

"Selain itu, Wali Kota Bogor (Bima Arya) juga tidak beretika dalam mempublikasikan kondisi pasien kepada publik, sehingga menimbulkan kesimpangsiuran dan keresahan bagi masyarakat. Jangankan dalam situasi normal, di daerah bencana dan peperangan saja, kita selaku tenaga medis wajib menjaga profesionalitas dan menghormati hak-hak pasien," kata Ketua Presidium MER-C, Sarbini Abdul Murad, secara tertulis (28/11).

Pertanyaannya adalah, siapakah yang salah atas hebohnya kondisi kesehatan Rizieq ini? Apa penyebabnya dan bagaimana solusinya? Mengapa pihak MER-C menyebut masa pandemi ini situasi normal? Mengapa pihak RS Ummi kurang kooperatif terhadap Satgas Covid-19 Kota Bogor?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN