Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... Manusia Biasa

tuho.sakti@yahoo.co.uk

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Wabah Corona, Ujian Kepedulian Kita terhadap Sesama

24 Maret 2020   00:51 Diperbarui: 24 Maret 2020   05:44 2305 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wabah Corona, Ujian Kepedulian Kita terhadap Sesama
Ilustrasi sosialisasi cara mencuci tangan. (Foto: KOMPAS.COM/GARRY LOTULUNG)

Di saat semakin ganasnya Covid-19, ada banyak istilah muncul, yang barangkali masih cukup asing di telinga kita sebelumnya. Misalnya lock down, social distancing, dan sebagainya.

Sekian istilah di atas diinisiasi untuk diterapkan demi keselamatan bersama. Tidak perlu menuntut pihak lain agar menjalankannya. Tuntutlah diri sendiri, lock down aktivitas pribadi, dan lakukan social distancing secara mandiri.

Pertanyaannya, sesederhana itukah aksi kita di tengah ujian berat ini? Atau meski sederhana, sudahkah kita menjalankannya? Ada yang sudah dan ada juga yang belum.

Wajib kita renungkan bahwa, di samping terpaksa tunduk pada 'instruksi' lockdown dan social distancing, satu hal lain yang patut kita tumbuhkan kembali adalah semangat peduli terhadap sesama, terutama mereka yang kesusahan.

Apakah saya dan Anda masih sibuk berdebat soal berhasil tidaknya lock down dan social distancing? Bagaimana dengan poin ujian berikutnya, yaitu mengasah kepekaan rasa lewat orang-orang berkekurangan?

Jangankan mau berbagi, saya dan Anda mungkin sedang berpikir keras bagaimana caranya supaya bisa memborong dan menimbun barang kebutuhan pokok di rumah masing-masing.

Gambar-gambar di bawah ini saya ambil dari akun teman. Pada statusnya, ia memberi keterangan, suasana di gambar terjadi di Filipina. Ya, sekarang ini pemerintah Filipina memberlakukan lock down.

Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Sumber: facebook.com/albert.zal
Nyamankah pemberlakuan lock down? Tidak! Akses hidup semakin sulit. Imbasnya lebih dahsyat lagi dirasakan warga miskin. Ingat, kebijakan lock down tidak mengecualikan mereka yang hidupnya bergantung pada kebaikan hati orang lain.

Di "musim" lock down, warga Filipina malah giat mengerjakan "soal ujian berbagi", tanpa lupa mengindahkan social distancing (sekarang sudah diralat menjadi physical distancing).

Jika diperhatikan, di setiap kemasan barang tidak ada logo partai, label perusahaan dan semacamnya. Setidaknya pada gambar-gambar tersebut. Kita kurang tahu di lokasi lain yang tidak ada di gambar.

Itu artinya, sebisa mungkin apa yang diberikan tangan kanan tidak boleh diketahui oleh tangan kiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x