Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... Penulis

You can teach a turkey to climb a tree, but it's easier to hire a squirrel to do it. - Lyle Spencer

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Anggaran Bikin Pidato Rp 393 Juta, "What's Going On, Pak Anies?"

7 November 2019   03:41 Diperbarui: 7 November 2019   03:42 0 13 9 Mohon Tunggu...
Anggaran Bikin Pidato Rp 393 Juta, "What's Going On, Pak Anies?"
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan | Gambar: KOMPAS.com

Kurang lebih dua minggu belakangan ini, rencana APBD 2020 DKI Jakarta menjadi sorotan publik. Bukan hanya warga ibu kota yang mempersoalkan beberapa poin rencana anggaran yang dinilai janggal, namun mereka yang notabene warga daerah lain ikut membahasnya, baik di dunia maya maupun nyata.

Bagaimana tidak, pada rancangan Kebijakan Umum Anggaran-Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUA-PPAS) DKI Jakarta terdapat sekian mata anggaran yang sulit diterima akal sehat, mulai dari jenis kebutuhan hingga jumlah biayanya yang terbilang fantastis.

Misalnya saja ada anggaran Rp 5 miliar untuk influencer, Rp 82,8 miliar untuk membeli lem Aibon, Rp 73 miliar untuk pengecatan jalur sepeda, Rp 124 miliar untuk membeli ballpoint, Rp 121 miliar pengadaan komputer, Rp 166,2 miliar pengadaan septic tank, Rp 75 miliar bayar konsultan revitalisasi Ragunan, Rp 8,9 miliar pengadaan peralatan tenis meja,Rp 21 miliar gaji TGUPP, Rp 491 juta untuk membeli gunting rumput, dan sebagainya.

Mengapa deretan anggaran di atas terangkat ke permukaan? Hal itu berawal ketika salah seorang anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang bernama William Aditya Sarana mengkritik rencana pembelian lem Aibon oleh Suku Dinas Pendidikan Jakarta Barat.

Akhirnya yang terjadi berikutnya adalah semua anggaran-anggaran lainnya diminta dibongkar oleh anggota DPRD DKI Jakarta untuk dibahas dan direvisi, meskipun pihak Pemprov DKI Jakarta tetap enggan memberikan draf atau salinan KUA-PPAS dalam bentuk hard copy.

Bahkan Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi mengaku belum mendapatkan salinan KUA-PPAS, yang kemudian dibantah oleh Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohamad Taufik. Menurut Taufik salinannya sudah diserahkan sejak 5 Juli 2019.

"Sudah dari 5 Juli dapat dokumen KUA-PPAS. Semua itu kan ditujukannya untuk pimpinan DPRD 5 Juli loh. Iya nih saya kasih lihat suratnya. Pak Pras mungkin lupa," kata Taufik (6/11/2019).

Barangkali betul Prasetyo lupa, tapi bukankah dalam rentang tiga bulan data KUA-PPAS bisa mengalami perubahan (di-update)? Bagaimana pula dengan anggota DPRD yang baru pertama kali terpilih (contohnya William dan rekan-rekan) yang berhak meminta hal yang sama dan sejatinya wajib dipenuhi?

Inilah yang tidak dipahami oleh Taufik dan jajaran pejabat Pemprov DKI Jakarta. Mereka lupa kalau sebagian anggota DPRD DKI Jakarta berwajah baru dan belum menerima salinan KUA-PPAS. Tapi sudahlah, mungkin kendalanya miskomunikasi atau terdapat unsur kesengajaan untuk berpura-pura lupa.

Di atas tadi belum sempat disebut, dan inilah yang ingin dibahas lebih lanjut. Ternyata selain anggaran-anggaran janggal yang sudah diuraikan, masih ada satu lagi, yang tampaknya layak dikupas dan nikmat dikunyah. Apa itu?

Anggaran pembuatan naskah pidato Gubernur Anies Baswedan sebesar Rp 393 juta, padahal di anggaran yang sedang berlangsung (tahun ini) hanya sebesar Rp 120 juta. Artinya naik sebanyak Rp 273 juta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3