Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Penulis

Anak | Suami | Ayah

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pro-Life atau Pro-Choice, Mosi Debat Kehidupan

13 Mei 2019   11:19 Diperbarui: 13 Mei 2019   11:29 75 2 2
Pro-Life atau Pro-Choice, Mosi Debat Kehidupan
Gambar: gospelherald.com

Argumen yang sering digunakan oleh kaum Pro-Life ketika berhadapan dengan kaum Pro-Choice adalah bahwa proses hidup manusia mulai ada, berlangsung, dan dihitung sejak terjadi pembuahan. 

Namun hingga sekarang belum ada satu orang pun di antara mereka yang berani dan bangga menggunakan saat "awal kehidupan" itu sebagai titik tolak penghitungan usia hidup mereka.

Fakta mengungkapkan bahwa sampai detik ini, semua orang yang pernah dan sedang hidup di dunia, baik itu Pro-Life maupun Pro-Choice lebih memilih merayakan "momen lahir" dibanding "momen hidup".

Ada perbedaan mendasar dalam penggunaan istilah "usia" atau "umur" terhadap makhluk hidup dan benda mati. 

Sesungguhnya keberadaan manusia tidak terlepas dari proses tumbuh-kembang, sedangkan keberadaan benda mati tidaklah demikian.

Penghitungan usia atau umur hidup manusia jelas berbeda dengan penghitungan usia atau umur gedung pencakar langit. Penghitungan yang tepat berarti juga pengakuan yang tepat. 

Seandainya pun di antara kedua elemen ini terdapat kesamaan, hanya tahap pembuatan "proposal" yang dapat menyatukan mereka.

Lalu, kapan sebenarnya hidup manusia itu mulai terjadi dan kemudian keberadaannya diakui? Apa yang mesti dilakukan agar penghitungan usia atau umur terhadapnya akurat?

Jika Anda mengaku beriman Kristiani, bacalah kutipan Alkitab berikut ini: "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa." (Yeremia 1:5).

Artinya, Allah sudah lebih awal mengakui keberadaan hidup manusia meskipun belum nyata secara fisik.

Apakah maksudnya bahwa Anda harus menelusuri kapan Anda mulai terbuahi di dalam rahim dan bahkan mungkin sampai bertanya kepada Allah kapan Dia membuat "proposal" hidup Anda?

Atau Anda mulai berencana untuk tidak lagi merayakan ulang tahun dengan bangga dan gembira?

Kedua hal tersebut tidak perlu dilakukan.

Sambil mengingat tulisan ini, renungkanlah bahwa hidup manusia sudah ada jauh sebelum terjadi pembuahan dan kelahiran, serta tidak terikat pada hukum biologi semisal Hukum Pewarisan Mendel (Segregasi dan Asortasi Bebas) atau ilmu hayati lainnya.

***