Mohon tunggu...
Tridinamika News
Tridinamika News Mohon Tunggu...

Tridi News is a media website powered by Tridinamika, Its the answer for many question of us that need a information and knowledge that always Up To Date, New and Fresh. For the first starting we provide many categories of articles around Test and Measurement, Energy Saving, Renewable Energy, Electrical, Power Quality, Safety First, Technologies, Thermography and Tips and Trick. The Beta version is the way to us for collecting feedback from you. So this media will be better and better. Hopefully, TridiNews can be a usefull website for your information update and knowledge.

Selanjutnya

Tutup

Iptek Pilihan

Mengapa Thermal Imaging Sangat Penting untuk Mendeteksi Kerusakan oleh Kelembaban

17 November 2014   17:39 Diperbarui: 17 Juni 2015   17:36 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengapa Thermal Imaging Sangat Penting untuk Mendeteksi Kerusakan oleh Kelembaban
modern one-family house and thermal imaging

Mendeteksi Kelembaban dengan Thermal Imager

TRIDINEWS. Dengan berkembangnya kekhawatiran tentang kerusakan cetakan dan masalah kesehatan yang saling berhubungan, teknisi menjadi semakin waspada dalam memeriksa daerah kelembaban dalam batas-batas selubung bangunan. Cuaca terkait kerusakan dan banjir, dan pertumbuhan jamur, juga telah meningkatkan kebutuhan untuk alat-alat yang dapat memfasilitasi penyelidikan kelembaban cepat dan akurat. Ada sejumlah tempat dimana uap air dapat terakumulasi yang sering diabaikan dalam proses pemeriksaan, atau memerlukan kerusakan parah pada properti untuk menemukannya. Itulah mengapa banyak yang beralih ke thermal imaging sebagai bagian dari mereka regimen bangunan inspeksi. Menggunakan kamera inframerah (atau thermal imager) untuk mendeteksi kelembaban dan kerusakan bangunan adalah praktek yang relatif baru tapi berkembang pesat dalam ranah inspeksi dan keamanan. Di masa lalu, teknologi inframerah telah berhasil digunakan untuk mendeteksi kegagalan atap serta dalam industri restorasi api dan air. Ketika kamera inframerah menjadi lebih banyak tersedia dan terjangkau, diperkenalkanlah alat tersebut kedalam metode yang sering disebut sebagai Investigasi Forensik Bangunan (Building Forensic Investigation). Dengan teknologi yang tersedia saat ini, kontraktor bangunan industri dapat menggabungkan thermal imaging dengan kemampuan inspeksi bangunan mereka untuk membuat penilaian yang lebih detail dan tepat. Banyak operator asuransi bangunan yang sekarang telah menerima penggunaan thermal imaging untuk mengidentifikasi kelembaban pada dinding interior. Dengan gambar termal, mereka dapat mendeteksi kerusakan air, mengurangi kondisi tak terduga dan kemudian meminta penanggulangan lebih lanjut. Sebuah termal imager dapat menunjukkan keberadaan air di bawah permukaan karena sifat seperti kapasitansi panas yang merupakan metode pilihan ketika mencari kegagalan di atap lereng datar atau rendah. Efek Pendinginan evaporatif biasanya indikator yang paling kuat ketika kelembaban masuk kebagian kancing, isolasi dan komponen dinding interior lainnya. Berikut adalah beberapa dasar yang harus Anda ketahui tentang proses inspeksi thermal imaging dan praktik terbaik bagi siapa pun tertarik untuk menambahkan thermal imaging dalam jasa pelayanan mereka.

Thermal imaging dalam membangun investigasi forensik

Salah satu pengaplikasian yang paling umum untuk thermal imaging saat ini adalah penyelidikan forensik. Ini adalah proses menemukan kegagalan bangunan – apakah itu untuk pemilik rumah yang mengeluh tentang kebocoran atap, atau untuk mengumpulkan data untuk melakukan gugatan. Daerah yang khas dimana cacat dapat ditemukan meliputi atap rendah miring, masalah listrik, pipa atau gagal HVAC, gagal isolasi atau intrusi air dari sejumlah gagal komponen eksterior. Ada banyak komponen dari penyelidikan forensik yang berkaitan dengan kegagalan gedung atau masalah uap air yang bisa menggunakan kombinasi teknik inspeksi tradisional dan kamera inframerah. meski kamera inframerah mungkin tidak dapat menjawab semua pertanyaan Anda, ini dapat menghemat waktu dan biaya bagi pemilik bangunan, dan membantu menunjukkan masalah yang lebih cepat dan lebih akurat. Sebagai contoh, pertimbangkan pemilik bangunan yang memperhatikan air di atas karpet di dekat jendela. Metode investigasi tradisional mungkin termasuk “pelacakan” dengan baik sebagai moisture (uap air / embun) meter invasif atau moisture meter non-invasif yang lebih baru. Metode ini akan mencoba untuk menentukan apakah air akan datang melalui dinding, dari jendela, atau mengalir di rongga dinding dari beberapa lokasi penetrasi lainnya. Akhirnya ini akan membutuhkan beberapa sarana penunjang invasif: misalnya, memotong drywall terbuka untuk mencoba menemukan kebocoran; membuka selubung (envelope) eksterior untuk melihat detail kedip; dan kemudian menambahkan air untuk menduplikasi perilaku. Dengan kamera inframerah, Anda dengan cepat masuk kedalam daerah yang kemungkinan masalah untuk dengan mudah mengidentifikasi anomali yang diciptakan oleh pendinginan kelembaban dan penguapan. Pada contoh karpet diatas, jika air itu berasal dari atap atau daerah langit-langit, Anda akan melihat anomali baik dibeberapa lokasi atau sebagai anomali terus menerus dari langit-langit ke lantai. Pada akhirnya penyelidikan kebocoran mungkin masih memerlukan tindakan invasif, tetapi kamera inframerah sampai ke lokasi tersebut jauh lebih cepat dan dengan lebih sedikit gangguan untuk selubung bangunan.

Membingkai investigasi

Seringkali permintaan pemeriksaan inframerah datang setelah fakta ditemukan, sehingga Anda tidak dapat melihat masalah pada kondisi optimal. Ketika itu terjadi, mungkin perlu untuk memperkenalkan air kembali kedaerah yang terkena kemungkinan. Sebelum Anda mulai Namun, bersiaplah untuk menjawab beberapa pertanyaan yang mungkin ditanyakan pelanggan Anda. Beberapa pertanyaan yang paling sering diajukan meliputi: 1. Bagaimana jika kebocoran mengering sebelum Anda ingin investigasi? 2. Dapatkah Anda hanya melakukan investigasi inframerah setelah hujan? 3. Apakah itu bisa melihat melalui berbagai hal (beton, plesteran)? 4. Berapa lama waktu yang dibutuhkan? 5. Berapa biayanya?

Pada saat yang sama, Anda harus menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut dari penghuni:

1. Berapa umur bangunan? (Hal ini memberikan gambaran jenis masalah.) 2. Kapan pertama kali Anda melihat masalahnya? Apakah itu selama hujan badai? Apakah ketika hujan deras? Apakah Anda hanya melihat masalah  setelah beberapa hari hujan? 3. Jika dinding eksterior, sedangkan tidak ada hujan, apakah landscape berada didinding yang sama? Apakah ada eksterior memiliki noda dari percikan air? 4. Apakah gedung memiliki beberapa lantai? Apakah berada langsung dibawah kamar mandi atau dapur? 5. Apa jenis akses sekitar daerah yang terkena? (apakah ini sebuah bangunan 3 sampai 4 lantai?) 6. Apakah ada landscape yang luas? Apakah Anda melakukan setiap perbaikan baru-baru ini? (misalnya reroofing, lukisan, HVAC dll). Apa yang Anda pelajari tentang bangunan akan mengarahkan Anda ke daerah untuk memulai tes air. Sering kali kita perlu untuk berbicara dengan penduduk asli dan, dalam beberapa kasus, tetangga yang tinggal di atas atau berdekatan dengan property atau bangunan.

Memulai investigasi dan tes air

Langkah selanjutnya adalah mempersiapkan interior untuk meminimalkan kerusakan lebih lanjut dan mendokumentasikan daerah yang terkena dalam kondisi sebelum tes menggunakan foto digital dan termal disertai dengan penjelasan singkat. Untuk memperkenalkan kembali air ke daerah yang terkena, selalu mulai dari bawah lalu baru keatas, kecuali bukti dari penyelidikan awal menunjukkan kelembaban datang dari atas (yaitu bila atap dan langit-langit adalah daerah yang terkena). Selalu dokumentasikan waktu awal dan waktu berhenti dan pindahkan air ke setiap lokasi baru setiap delapan sampai sepuluh menit secara bertahap. Anda tidak boleh melebihi 30 sampai 45 menit pengujian air di satu wilayah tertentu. Setelah Anda telah menduplikasi kebocoran, hentikan pengujian dilokasi tersebut. Namun, lanjutkan ke dinding eksterior untuk mengkonfirmasi bahwa tidak ada beberapa lokasi sekaligus. Buat catatan atau rekaman suara langkah – langkah yang Anda ambil dan deskripsi singkat dari setiap foto termal. Hal ini penting karena foto-foto digital mungkin mudah diidentifikasi, sedangkan foto termal tidak akan jelas tanpa catatan.

Pentingnya memantau cuaca

Penting untuk memilih waktu yang optimal untuk pengujian dan untuk mempertahankan kontrol suhu yang tepat. Perlu diingat bahwa semakin besar rentang suhu dari luar ke dalam selubung bangunan, semakin baik hasil termalnya. Untuk memastikan tes thermal yang sukses, sesuaikan penyelidikan Anda untuk mengakomodasi kondisi cuaca. Sebagai contoh, jika cuaca sangat panas diluar, anda bisa menyalakan pendingin ruangan untuk merubah suhu. Sebuah iklim yang hangat / panas yang sangat baik untuk penyelidikan termal, karena AC mendinginkan interior bangunan. Air yang digunakan dalam pengujian juga cenderung lebih dingin, menciptakan varian yang lebih besar dalam suhu dan oleh karena itu menghasilkan gambar termal yang lebih baik. Eksterior seperti semen lebih berpori, menyerap dan mempertahankan kelembaban, memberikan potret eksterior lebih baik dari dinding, yang menyembunyikan air di belakang papan tebal. Anda juga dapat menggunakan air panas pada eksterior dingin, tetapi lebih sulit untuk diterapkan untuk menemukan permasalahan.

Mengandalkan pengalaman pembangunan industri

Bahkan ketika Anda menentukan bidang yang menjadi perhatian, tidak ada salahnya untuk berbicara dengan para ahli. Anomali diselubung (envelope) gedung mungkin muncul cukup mudah, tetapi jika Anda tidak memiliki pengalaman konstruksi, pertimbangkan bekerja sama dengan ahli konstruksi untuk membantu menginterpretasikan hasilnya. Hindari mengatakan terlalu banyak hal ditempat sampai Anda memverifikasi setiap lokasi. Simpan komentar untuk laporan, karena setiap komentar yang diucapkan dengan mudah dapat disalahartikan oleh orang awam atau pemilik rumah, sehingga menjadi masalah dikemudian hari. Terakhir, jangan lupa untuk meninggalkan kediaman dalam kondisi yang sama atau lebih baik. Ketika ketertarikkan dalam termal imaging untuk mendeteksi kerusakan kelembaban meningkat, sekarang adalah waktunya teknisi untuk mempercepat perkembangan teknologi dan penggunaannya dalam pendeteksian. Ini tidak hanya akan memungkinkan Anda untuk memperluas jangkauan usaha Anda kepada pelanggan, tapi juga akan membantu untuk meminimalkan kerusakan properti yang sudah ada dan menghemat waktu dengan hasil yang lebih baik untuk menunjukkannya. Baca Juga :

Thermal Imaging Mendeteksi Masalah Peralatan

Ini Dia Thermal Imager Untuk Perawatan Gedung Anda

KONTEN MENARIK LAINNYA
x