Mohon tunggu...
Tri Wardhani
Tri Wardhani Mohon Tunggu...

mengajar di Fakultas Pertanian, Univ. Widyagama Malang dan ibu seorang putri yg mulai beranjak dewasa

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Mengatasi Mental Block 'Aku Tidak Bisa'

17 Juli 2016   22:10 Diperbarui: 17 Juli 2016   22:13 317 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengatasi Mental Block 'Aku Tidak Bisa'
ilustrasi dari http://www.shrinkinguy.com/blog/breaking-down-the-mental-barriers

“Aku mau olahraga lompat tali ah,” kata anak saya pada suatu siang.

Perkataan itu membuat saya agak terperangah dan sedikit salah tingkah karena beberapa waktu lalu dia minta dibelikan skipping rope tapi belum saya belikan. Saya bilang padanya,”Ada tuh di toko buku”, saya sebutkan nama toko buku yang terletak di seputaran alun-alun Kota Malang. “Ibu belikan ya, tapi nggak sekarang.” Saya masih ada kesibukan lain siang itu. “Kalau nggak salah harganya sekitar seratusan ribu berapa gitu,” sambung saya.

“Haah, seratusan ribu? Mahal amat.” (Bisa jadi mahal, apalagi untuk kantong seorang pelajar .. hehe).

Tiba-tiba saya teringat akan karet gelang pentil yang saya beli di Pasar Merjosari beberapa waktu lalu. Saya beli 1 ons, harganya tidak sampai Rp. 10.000,-. Sedianya karet itu untuk persediaan kalau kami packing untuk travelling.. Untuk menghemat tempat, saat packing baju-baju kami gulung dan kemudian dikareti.

Saya berseru, “Ibu punya ide. Ibu buatkan talinya dari karet gelang ya.”

Segera saya ambil karet gelang pentil. Saya ronce dobel. Tiap roncean terdiri dari dua buah karet gelang. Untuk memudahkan meronce, posisi karet gelang tidak boleh kendur, sehingga sisi yang lain saya minta anak saya untuk memegangnya. Tidak berapa lama jadilah sudah roncean karet gelang tersebut.

Roncean karet gelang
Roncean karet gelang
Anakku kemudian menggunakannya untuk olahraga lompat tali. Melompat-lompat dengan ringan. Hup hup hup. Kadang dengan variasi melemparkan tali secara menyilang. Setelah beberapa puluh lompatan, dia berhenti, istirahat.

Dua adik sepupunya memperhatikan dengan tatapan takjub.

“Mau coba?” anakku menawari adik-adik sepupunya. Yang ditawari menggelengkan kepala menolak sambil tertawa-tawa, “Aku nggak bisa. Nggak bisa.” Anak jaman sekarang rupanya lebih akrab dengan gadget sehingga kurang mengenal olahraga fisik seperti lompat tali ini.

Anakku menawari lagi dan membujuk adik-adiknya. “Ayo coba dulu, jangan bilang nggak bisa dulu sebelum dicoba.” Setelah dibujuk beberapa, akhirnya mereka mau mencoba, tetapi memang belum bisa. Saat kaki berada lantai setelah melompat, tali karet selalu terinjak oleh mereka. Beberapa kali melompat hasilnya seperti itu, tali tetap saja terinjak. Ini membuat mereka berhenti mencoba dan bilang,”Aku nggak bisa, mba.”

“Gini caranya. Jangan asal lompat dan melempar tali. Tali dilempar dulu, setelah tali mengenai lantai, baru deh kita melompat. Pelan-pelan aja dulu. Sekali melompat berhenti. Kalau sering latihan, bisa kok lancar kayak aku tadi.” Anakku memberi contoh dengan gerakan slow motion.

Rupanya ini memberi mereka semangat untuk mencoba lagi. Tidak berapa lama, terdengar teriakan girang,”Horeee, aku bisa.” Rupanya si adik sepupu mulai berhasil, walau masih satu dua lompatan, tetapi sudah menunjukkan kemajuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x