Mohon tunggu...
Tressya agustina
Tressya agustina Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswi

International Relations of Sriwijaya University

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Memahami Pemikiran Machiavelli dalam The Prince : Machiavelli The Realist

2 Desember 2021   16:25 Diperbarui: 2 Desember 2021   16:31 77 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Analisis Kotak Suara. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Nama : Tressya Agustina

NIM : 07041181924020

Memahami Pemikiran Machiavelli dalam The Prince: Machiavelli the Realist

Ketika kebanyakan orang mendengar nama Machiavelli, mereka otomatis mengasosiasikannya dengan preman atau brutal. Machiavelli, kadang-kadang dikenal sebagai 'realis,' seorang filsuf yang sesuai dengan konsep realisme. Setiap manusia, menurut Machiavelli, memiliki kepentingan yang tidak logis. Manusia rentan terhadap emosinya sendiri. Akibatnya, penguasa mana pun dapat benar-benar membentuk opini publik rakyatnya jika dia belajar bagaimana mengatur semua orang sehingga emosi kekuasaannya lebih besar. Jika otoritas penguasa ingin bertahan dalam situasi seperti itu, dia harus memahami bahwa pembenaran moral tidak diperlukan. Meskipun penguasaan dapat dianggap sebagai moralistik dalam dirinya sendiri, semua yang dilakukan pada akhirnya harus demi kekuasaan. Machiavelli juga menyatakan bahwa jika otoritas penguasa ingin dipertahankan. bukan melalui undang-undang namun kepentingan tersebut dapat dipenuhi. Menurut Machiavelli, hukum adalah suatu hal yang bermoral karena memberikan hukuman bagi setiap pelanggaran, tetapi tidak menjamin bahwa kekuasaan penguasa di suatu negara akan tetap abadi. Akibatnya, apa yang diberikan Machiavelli adalah resep untuk mempertahankan kekuasaan dari satu sisi ke kesepakatan dengan penguasa lain demi kekuatan yang lebih kuat dalam perang, untuk ganti rugi perang yang lebih besar, dan untuk membantu orang-orang intelektual yang terlantar akibat perang. Orang-orang yang patuh kepada raja ditempatkan dalam lingkaran otoritas.

Kekuasaan harus dilihat dari segi maksud dan tujuan yang sebenarnya, serta bagaimana mempertahankan dan mengendalikan kekuasaan selama mungkin. Akibatnya, gagasan tentang otoritas atau hak penguasa yang tidak digunakan untuk mempertahankan kekuasaan tidak dianggap sebagai konsekuensi yang menguntungkan. Akibatnya, segala sesuatu dengan kehalusan moral dianggap tidak relevan oleh Machiavelli, dan juga tidak memberikan manfaat politik bagi penguasa Ringkasnya, Machiavelli menyampaikan risalah politik praktis, di mana pesan itu disampaikan dalam bentuk petunjuk praktis yang perlu diketahui setiap penguasa untuk mempertahankan dan memperluas kewenangannya

Ide-ide Machiavelli tentang pemimpin dan negara secara substansial dipengaruhi oleh keyakinan politik sekuler dan sikap kritisnya terhadap moral. Karena ia adalah salah satu pionir utama dalam mengembangkan pemahaman negara kontemporer, pandangannya tentang negara perlu mendapat perhatian khusus. Negara, menurutnya, adalah abstraksi impersonal, bukan pribadi. Dia tidak percaya bahwa negara melekat pada setiap individu. Entitas negara kini menjadi entitas publik yang dimiliki secara kolektif. Selain itu, Machiavelli mendefinisikan negara sebagai jenis pemerintahan yang dibatasi secara teritorial dengan otoritas koersif. Berbeda dengan negara, Machiavelli lebih menekankan pada kepribadian pemimpin. Seorang pemimpin hanya bisa berkuasa jika dia secara akurat mengenali nilai kemampuan, bakat, dan kekuatan yang dibutuhkan untuk kepemimpinan yang efektif. Akibatnya, pengaruh Machiavelli tidak dapat dipertahankan hanya melalui kekuatan keturunan atau dukungan publik. Akibatnya, aspek pribadi pemimpin menjadi signifikan, karena ia menganggap bahwa negara adalah bentuk impersonal. Akibatnya, setiap pemimpin harus memahami dan memahami setiap bidang teknologi agar dapat mengelola kekuasaan politik secara efektif. Akibatnya, kata kunci utama seorang pemimpin menjadi keterampilan. Seorang pemimpin harus mampu menggunakan seluruh kewenangannya untuk mempertahankan posisi kekuasaannya. Akibatnya, konsep pemimpin Machiavelli ditempatkan pada posisi yang kontroversial. Menurut Machiavelli, seorang pemimpin di antara mereka harus terlebih dahulu memahami bagaimana mengembangkan dan melindungi batas-batas kerajaannya, setelah itu ia harus dapat merebut negara dengan kejahatan yang tidak berkelanjutan. Kemudian, menurutnya, seorang pemimpin harus memiliki kemampuan tempur yang cukup agar rakyat membencinya, seorang pemimpin harus cerdas dan licik agar tidak tertipu dengan cara-cara kekuatan asing yang dapat merugikan kewenangan

Kebaikan moral tertinggi, menurut Machiavelli, adalah keadaan yang berbudi luhur dan stabil. Akibatnya, membuat negara berbudi luhur memerlukan upaya untuk mempertahankan negara, tidak peduli seberapa kejamnya itu. Meskipun Machiavelli menyatakan dalam bukunya bahwa kekuasaan harus dipertahankan bahkan dengan cara yang paling kejam, dia dengan tegas menyarankan agar Tuhan tidak dikecilkan. Dia memberikan tanggapan yang bijaksana terhadap pertanyaan apakah seorang penguasa harus ditakuti atau dipuja. "Seorang penguasa yang bijaksana harus menetapkan otoritasnya pada apa yang telah dia kuasai sendiri, bukan pada apa yang dimiliki orang lain," katanya, "dan dia harus menghindari kebencian, seperti yang telah dicatat." "Diinginkan untuk ditakuti dan dicintai pada saat yang sama; namun, jika salah satu tidak bisa menjadi keduanya, lebih baik ditakuti daripada dicintai," katanya. (Putra)

Machiavelli juga membedakan antara negara baru dan negara keturunan, di mana menjadi penguasa masing-masing mengambil jalan yang berbeda. Dalam bab kedua bukunya, Machiavelli itu mengklaim bahwa bentuk negara turun-temurun lebih mudah untuk mengatur pemerintah karena memiliki homogenitas, memungkinkan untuk menerapkan hukum dan perpajakan tanpa oposisi atau ketidaksetujuan dari masyarakat umum. Nasihat Machiavelli kepada penguasa turun-temurun adalah bahwa sampai mereka melakukan tindakan yang sangat keji, mereka tidak akan dihina oleh warganya, oleh karena itu pajangan militer mungkin tidak cukup untuk mengusir mereka (Gilbert, 1938). Jika dibandingkan dengan metode konvensional memberi nasihat kepada raja. "Tujuan dari penguasa baru adalah untuk membangun dirinya keluar dari kebiasaan," ditemukan Gilbert. Dia mengklaim bahwa Tacitus, serta pengalaman hidupnya sendiri, memengaruhi Machiavelli. Klasifikasi rezim Machiavelli tampaknya lebih sederhana daripada yang digunakan oleh Aristoteles dalam Politik, yang memisahkan rezim politik menjadi empat kategori: raja tunggal, oligarki, negara yang diperintah oleh rakyat, dan demokrasi. Ini juga mengabaikan kontras tradisional antara jenis pemerintahan yang baik dan buruk, seperti monarki dan tirani. Machiavelli sering menggunakan istilah "pangeran" dan "tiran" secara bergantian, menurut (Strauss), "terlepas dari apakah dia berbicara tentang tiran kriminal atau non-kriminal." Machiavelli, di sisi lain, berbicara tentang negara yang sama sekali baru. Penguasa yang naik ke tampuk kekuasaan melalui kemampuan dan sumber daya "kebajikan" mereka sendiri, daripada melalui kebetulan, membutuhkan waktu lebih lama dan lebih banyak kesulitan untuk sampai ke sana, tetapi begitu sampai di sana, mereka sepenuhnya aman di posisi mereka. Ini karena fakta bahwa mereka secara efisien menghancurkan lawan mereka dan mendapatkan banyak rasa hormat dari rekan-rekan mereka. Mereka harus membuat sedikit konsesi kepada teman-teman mereka karena mereka lebih kuat dan lebih mandiri. Mereformasi pemerintahan sekarang, menurut Machiavelli, adalah salah satu hal yang paling berbahaya dan paling sulit untuk dicapai. Orang pada dasarnya menolak perubahan dan reformasi karena alasan ini. Mereka yang diuntungkan dari tatanan lama akan dengan gigih menentang perubahan. Mereka yang mendapat keuntungan dari pembatasan baru, di sisi lain, akan kurang keras dalam mendukung penguasa. Selanjutnya, raja tidak akan pernah bisa memenuhi harapan semua orang. Dia pasti akan mengecewakan beberapa pendukungnya. Alhasil, sang pangeran harus mampu memaksa para pendukungnya untuk bertahan. Menurut Machiavelli, penguasa harus dengan cermat menghitung semua perbuatan asusila yang harus dia lakukan untuk memastikan otoritasnya, dan kemudian mengeksekusi semuanya dalam satu 'teguran', sehingga dia tidak perlu melakukan kejahatan lagi selama masa pemerintahannya. Orang-orangnya secara bertahap akan melupakan kejahatannya yang mengerikan dan reputasinya akan dipulihkan dengan cara ini. Mereka yang gagal melakukannya, dan yang ragu-ragu untuk melakukan tirani, akan menemukan bahwa masalah muncul dari waktu ke waktu, dan mereka akan diwajibkan untuk melakukan tindakan yang mengerikan selama pemerintahan mereka. Akibatnya, mereka terus menerus menodai reputasi mereka sendiri dan orang lain.

Kemudian Machiavelli menawarkan jalan bagi mereka yang ingin menjadi pangeran tetapi belum: mengikuti jejak mereka yang melihat peluang dan dipersenjatai dengan baik di masa lalu. Untuk melindungi negara baru dengan aman, semua perlawanan saat ini harus dihancurkan atau dibantai secara kejam, cepat, dan pasti, namun tuntutan dan manfaat rakyat harus terus disampaikan atau dipenuhi secara bertahap. Seorang pangeran harus memenangkan hati rakyatnya dan menghentikan semua kebencian, tetapi dia akan sepenuhnya aman hanya dia yang dapat membuat pasukannya sendiri untuk melindunginya dari semua pendatang yang berusaha menyakitinya. Seorang pangeran harus membaca sejarah, belajar berperang, dan mengetahui seluk beluk daerah dan negaranya sendiri agar bisa menjadi pangeran yang sukses. Seorang pangeran harus mampu membuat kesan pertama yang baik sekaligus mengetahui bagaimana membuat kesan pertama yang buruk. Memberi dengan murah hati dan bebas akan membawa kehancuran, sehingga seorang pangeran tidak perlu takut dicap jahat. Seorang pangeran juga tidak perlu khawatir dianggap kasar, karena rasa takut adalah salah satu emosi yang bisa dikendalikan. Seorang pangeran juga harus menggunakan kelicikan untuk menipu jika diperlukan, menurut Machiavelli. Dia akan dihina, tetapi setidaknya dia akan aman. Seorang pangeran harus fokus, berkomitmen, dan tabah. Dia harus membuat keputusan pasti apakah akan mengambil satu jalan atau yang lain. Seorang pangeran harus mempromosikan seni, kerajinan, perdagangan, dan pertanian. Orang-orang dihibur dengan tontonan dan kemeriahan, dan penghargaan diberikan kepada mereka yang menghargai dan berjuang untuk bangsanya. Selain itu, pangeran harus mempertahankan otoritas atas pelayanannya. Siapa pun yang mencari perhatian harus dihindari dengan cara apa pun. Menurut Machiavelli, keberuntungan memandu separuh dari aktivitas kita, sementara separuh lainnya mengarah pada kerja keras, kebijaksanaan, dan moralitas. Keberuntungan harus ditaklukkan dan dikuasai. Ini seperti torrent yang mengamuk yang tidak dapat dihentikan, tetapi pada periode yang lebih tenang, rencana dapat dilakukan untuk mengontrol dan mengurangi kerusakan.

Bibliography

Gilbert, A. (1938). Machiavelli’s Prince and Its Forerunners. Duke University Press.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan