Mohon tunggu...
dabPigol
dabPigol Mohon Tunggu... Nama Panggilan

Orang biasa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

B4, Belajar Berbenah Bersama Bencana

4 Oktober 2018   10:40 Diperbarui: 4 Oktober 2018   11:40 706 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
B4, Belajar Berbenah Bersama Bencana
kompas.com

Bencana alam letusan Gunung Galunggung menginspirasi syair lagu kondang " Untuk Kita Renungkan" yang ditulis dan dilantunkan oleh Ebiet G Ade. Lagu ini masih relevan dengan situasi kekinian. Ketika Indonesia Bagian Timur diguncang gempa bumi dan tsunami. Di Lombok, Palu, Donggala dan sekitarnya . 

Sebagian wilayah Sulawesi Tengah luluh lantak. Dan di antara derita serta jerit tangis memilukan itu, masih ada tangan yang tega berbuat nista. Mengambil milik orang tanpa izin yang bersangkutan, tetap mencuri. Apalagi menjarah, meskipun mungkin dimaklumi dalam situasi darurat semacam itu.

Di antara semua toleransi tadi, selalu ada "penumpang gelap, pahlawan kesiangan dan sejenisnya" yang biasa datang ketika saat tak lagi gelap. Penumpang gelap di antara korban yang boleh jadi memang korban bencana itu. Tapi punya imajinasi posesif berlebih. Suka mengasihani diri atau memang ada motivasi tertentu yang membuat dirinya posesif- eksesif. Menggunakan ajian mumpung yang biasanya baru berhasil dalam situasi kacau, kalut dan semacamnya.

Seperti pemerkosa dan penjarah saat terjadi kerusuhan sosial 1998 di Jakarta adalah satu di antara contoh penumpang gelap itu. Yang lain bisa saja seperti orang yang mengaku anggota DPRD parpol tertentu mengatas-namakan konstituen untuk mendapatkan bantuan tenda dan mengundang banyak orang.

Pada kasus terakhir, penumpang gelap itu sempat beradu mulut dengan saya selaku penanggung jawab (sementara) bantuan logistik. Akhirnya harus kami usir dari ruang kendali operasi tanggap darurat PMI Bantul di hari kedua Gempa Jogja 2006 karena telah meresahkan warga korban maupun para relawan yang sebagian diantaranya dari Perhimpunan Nasional negara sahabat.

" PMI bukan organisasi pemerintah, meski tugasnya memang membantu pemerintah di bidang kemanusiaan ", jawaban terakhir sebelum kami (terpaksa) menyeret orang itu keluar ruang kendali yang sempit dan penuh dokumen.

Di halaman depan, ratusan atau ribuan orang berteriak minta bantuan tenda. Entah dari mana para warga korban mendapat informasi akan datangnya satu trailer tenda pengungsi ex tsunami Aceh yang masih dalam perjalanan itu.

Dan siapakah pahlawan kesiangan di tengah pilu dan derita para korban bencana yang mudah mengundang rasa simpati itu? Para penggembala kambing hitam yang datang dari kegelapan masa lalu. Atau penggunting lipatan kain kusam dan orang-orang yang suka mengasihani diri.

Biasanya, orang-orang itu juga suka membiarkan amanat berlalu tanpa makna. Entahlah yang sesungguhnya terjadi di banyak tempat lain. Yang jelas, mereka lebih suka mengunduh dari pada mengunggah.

***

Sementara itu, dalam narasi pengantar aplikasi Siaga Bencana PMI untuk edukasi dan mitigasi bencana, disebutkan bahwa Indonesia adalah supermarket bencana. Artinya, semua jenis dan ukuran bencana (nyaris) ada. Hamparan tanah air Indonesia dari Aceh sampai Papua mengandung potensi bencana. Apalagi dilintasi dua lempeng besar Eurasia dan Indo Australia serta cincin api (ring of fire) yang tidak lain merupakan gugusan gunung api Pasifik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x