Mohon tunggu...
Toto Karyanto
Toto Karyanto Mohon Tunggu... Bukan yang banyak pasti bak, tapi yang baik pastilah yang banyak.

Orang biasa

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

E-Sport setara Contract Bridge, Nanti Dulu

5 Februari 2019   04:17 Diperbarui: 5 Februari 2019   04:20 0 8 4 Mohon Tunggu...
E-Sport setara Contract Bridge, Nanti Dulu
Sumber gambar:Antara/Inasgoc/tempo

Wacana memasukkan E-Sport dalam kurikulum sekolah yang dilontarkan Menpora Imam Nahrowi mendapat beragam tanggapan dan pandangan dari Kompasianer. Dari semua itu, saya ambil dua tulisan yang menarik, tentu versi pribadi. Yakni tulisan seorang guru,  Ibu Karla Wulaniati  dan pegiat media sosial Bang Giorgio Bogi Moggi . Tulisan pertama saya tampilkan karena ikut mengoreksi berkaitan dengan judul tulisan ini. Sedangkan tulisan kedua karena terbaru yang masuk kategori artikel utama. Kedua Kompasianer memberikan simpulan yang sama bahwa E-Sport baru layak pada porsi kegiatan ekstrakurikuler. Tapi Ibu Karla Wulaniati yang membidangi kurikulum di sekolahnya lebih tegas dengan pandangannya. Kutipannya adalah sebagai berikut:

  • Untuk saat ini mata rantai antara kurikulum, siswa, dan esports belum saatnya dijalin karena masih banyak yang harus dipersiapkan. 
  • Tidak menutup mata untuk sebuah kemajuan dengan memasukkan esports ke dalam kurikulum pendidikan namun jika ingin diterapkan secara luas dan menyeluruh sepertinya para orang pintar dan berkompeten sebagai pemutus kebijakan dan peraturan lebih memikirkan bahwa belum tentu semua sekolah siap karena tidak semua sekolah berada di perkotaan dengan kemudahan akses, kemampuan pengadaan penunjang pendidikan, dan SDM yang tersedia.

Dengan uraian yang cukup lugas dan tuntas beserta alasan dan contoh-contoh nyata yang beliau alami, simpulan Ibu Karla Wulaniati mewakili pandangan praktisi pendidikan formal yang acapkali kurang diperhitungkan oleh para pengambil keputusan di Kemendikbud karena posisinya sebagai Kompasianer semata (?)

Selain kedua artikel di atas, saya justru tertarik dan dibuat penasaran oleh artikel berjudul  Apa ESport Itu ?  yang  juga menjadi rujukan kedua Kompasianer tersebut.  Di dalam satu alinea yang kutipan lengkapnya: 

Adakah spesifikasi khusus atau syarat khusus yang harus dipenuhi untuk menjadi bagian dari petarung di ranahesports? Sama halnya dengan olahraga mental dan pikiran lainnya, seperti catur dan contact bridge (bridge) yang sudah termasuk dalam kategori olahraga dan diperlombakan pada olimpiade, video game pun memiliki sifat yang sama yakni bersifat kompetitif dan membutuhkan teknik dan strategi tertentu, menuntut para petarungnya untuk memiliki kemampuan dan kemahiran dalam memainkannya hingga memenangkan pertandingan.

Jika alasan di atas dan ditambah durasi waktu menyelesaikan permainan yang berjam-jam, bahkan berhari-hari mungkin E-Sport sama dengan Contract Bridge. Saya katakan mungkin karena belum pernah mencoba semua jenis game yang dikategorikan sebagai E-Sport. Karena itu, lebih baik mengurai hal yang saya pahami dan tekuni lebih dari tiga dasawarsa yakni Contract Bridge.  

Sesuai dengan namanya, Contract Bridge yang biasa disebut sebagai Bridge adalah cabang olahraga otak, seperti catur, yang dimainkan secara berpasangan (pair game). Dimulai dari proses tawar-menawar (bidding) sampai tercapai kesepakatan di antara kedua pasangan untuk bermain pada tingkat dan kondisi (contract) tertentu. Setelah itu, media permainan yakni kartu Bridge yang secara artifisial sama dengan kartu remi atau poker (tanpa Joker) dimainkan dengan pola (taktik dan strategi) tertentu. Pemenang kontrak akan cenderung bertindak sebagai penyerang (declarer), sedangkan lawan akan bertahan (defender). 

Pihak penyerang akan berusaha memenuhi kontrak, hal sebaliknya dilakukan oleh pihak bertahan agar mampu menggugurkan kontrak. Jika declarer gagal mencapai kontrak, pasangan itu mendapat penalti yang wujudnya beragam. Denda dengan mengurangi nilai kemenangan adalah penalti biasa. Yang luar biasa tentu lebih spesifik dan teknikal. Termasuk kemungkinan di-diskualifikasi. Baik hanya untuk satu papan permainan (board) maupun yang berakibat pada seluruh pertandingan . Inilah sekadar gambaran ringkas tentang permainan Bridge. 

Permainan Contract Bridge dalam meja tertutup/ bertirai pada latihan bersama Gabsi Se Dulongmas di ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Cilacap . Dokpri
Permainan Contract Bridge dalam meja tertutup/ bertirai pada latihan bersama Gabsi Se Dulongmas di ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Cilacap . Dokpri
Permainan Bridge di meja terbuka oleh para siswa SD di Klub Bridge Hanito Kebumen. Dokpri
Permainan Bridge di meja terbuka oleh para siswa SD di Klub Bridge Hanito Kebumen. Dokpri

Sebagai pair game, Contract Bridge dapat dimainkan secara offline di meja terbuka maupun tertutup atau bertirai seperti nampak pada gambar di atas.  Permainan offline biasa dilakukan di berbagai turnamen resmi semisal Porda, Porprov dan PON maupun SEA Games dan Asian Games. Atau pada Kejuaraan terbuka tingkat daerah, provinsi,  nasional maupun internasional.

Sementara itu, Contract Bridge juga dapat dimainkan secara online lewat situs tertentu, terutama Bridge Base Online  dari kategori pemula sampai tingkat dunia. Situs bridge online yang diselenggarakan oleh Liga Bridge Amerika Serikat (ACBL) ini kadangkala juga digunakan untuk menonton pertandingan resmi sebagaimana disebutkan di atas. Tetapi saya tidak merekomendasikan situs ini bagi pemula kecuali dengan bimbingan pelatih. Selain itu, perlu diwaspadai juga bahwa tidak semua informasi tentang tingkatan baru belajar  (Novice) menunjukkan kualitas sesungguhnya . 

Demikian pula dengan yang menerakan tingkatan World Class boleh jadi baru tingkat belajar atau Pemula (Beginner) atau paling tinggi pada tingkat Menengah (Intermediate). Apalagi dalam turnamen gratis yang diselenggarakan oleh situs tersebut. Namun, bagi pemain yang telah mendapat bintang tentu dapat dipercaya kualitasnya. Intinya, bermain secara daring sebaiknya berhati-hati, khususnya bagi pemain yang baru belajar atau pemula. Beberapa klub dari dalam maupun luar negeri dapat menjadi jembatan untuk mempertajam kemampuan dan meningkatkan kualitas. Apalagi bagi pasangan offline yang biasa berlatih bersama.

Beberapa Buku tentang Contract Bridge. Dokpri
Beberapa Buku tentang Contract Bridge. Dokpri
Contract Bridge berdasarkan teori matematika, manajemen dan psikologi. Salah satu teori psikologi  yang diaplikasikan dalam permainan Bridge sebagai upaya membangun karakter pemain yang diharapkan dapat menular kepada orang lain. Sementara itu, banyak teori matematika dan statistika yang digunakan dalam permainan ini. Dari yang paling mendasar: tambah, kurang, bagi dan kali, sampai aplikasi teori probabilitas dan distribusi frekuensi dalam proses penawaran (bidding)  maupun permainan (playing).  Karena itu, dalam banyak hal, contract bridge tidak dapat disetarakan dengan E-Sport hanya karena durasi waktu permainan. Sesuai namanya, bridge itu menjembatani kerja otak dan watak dua orang yang berbeda. Dan PB Gabsi, sejak tahun 2002 telah merilis Program Bridge Masuk Sekolah (BMS) yang telah menghasilkan banyak atlet junior maupun senior yang mewakili Indonesia di berbagai turnamen Internasional. 

KONTEN MENARIK LAINNYA
x