Mohon tunggu...
Sugiyantoro
Sugiyantoro Mohon Tunggu... Relawan - News - Opini || SHOLATLAH...masuk surga nda bisa NYOGOK.

Kepala Bagian Pengelolaan Media Sosial Lembaga Bantuan Hukum Perisai Kebenaran (LBH-PK) Pusat.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Rokok: Dibenci tapi Dicari

7 Oktober 2021   11:55 Diperbarui: 7 Oktober 2021   16:13 129 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi diambil dari sumber Kompas.Com

"Hidupku dipenuh dilema".
(Dialog imajiner, kata sebatang rokok).

                              *****

Sebuah Pengantar.

MENJADI rokok memang amat-amat susah. Selalu menjadi biang keladi bagi kesehatan. Dari mulai hanya terganggunyan kesehatan sampai pada sakit tertentu buah dari kebiasaannya merokok.

Bahkan rokok bisa dibilang musuh bebuyutannya kesehatan. Ya, kesehatan manusia tentunya. Sebab para perokok adalah manusia. Tak peduli seberapa tinggi pangkat, jabatan, kedudukan dan banyaknya harta. Pun, tak peduli seberapa moncer popularitas atau status sosialnya di mata masyarakat.

Seandainya rokok bisa bicara dia akan mengatakan; "Wahai manusia hidupku ini dipenuhi dilema lho....". Demikian dialog imajinernya rokok pada manusia sebagai perokok.

Pokok Persoalan.

Para manusia perokok bukannya tak sadar diri akan adanya potensi bahaya merokok bagi diri dan orang disekitarnya. Tetapi, sekali lagi perokok juga ada dalam ranah penuh dilema. Antara lanjut atau berhenti merokok.

Lanjut merokok mengakibatkan terganggunya kesehatan. Berhenti merokok dampaknya juga nda enak di diri terlebih bagi yang sudah level "perokok berat". Jadinya, maju nda enak, mundur pun terlebih nda enak.

Terpenting adalah bahwa industri rokok menyumbang besar bagi pemasukan negara. Tinggal pemerintah mengatur dengan membuat regulasi berapa usia maksimal boleh merokok. Dan, ini melaksanakan serta penempatan etika merokok yang tepat sehingga tidak berdampak bagi yang lain.

Pengalaman Pribadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan