Mohon tunggu...
Topik Irawan
Topik Irawan Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Full Time Blogger

Full Time Blogger

Selanjutnya

Tutup

Raket Pilihan

Mencari Jagoan Tunggal Putra Lokal di Indonesia Open 2024

6 Juni 2024   15:02 Diperbarui: 6 Juni 2024   15:13 70
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Chico pun kandas di babak awal Indonesia Open 2024( sumber gambar:dok instagram badminton.ina)

Sejak di gelar kali pertama pada tahun 1982, nama nama besar pebulu tangkis putra Indonesia meramaikan slot juara, pada edisi perdana tahun 1982, andalan tuan rumah, Icuk Sugiarto merengkuh mahkota juara, silih berganti nama nama seperti Lius Pongoh, Liem Swie King, Ardy B Wiranata, Joko Suprianto, Alan Budi Kusuma, Taufik Hidayat, Soni Dwi Kuncoro meneruskan estafet kampiun.

Terakhir tunggal putra Indonesia yang membwa pulang medali emas Indonesia Terbuka, adalah Simon Santoso yang merengkuhnya pada tahun 2012. Setelah itu keran juara bagi jagoan tunggal putra seakan terhenti. Dari tahun ke tahun kerinduan menyaksikan tunggal putra Indonesia berjaya ibarat pungguk rindukan bulan.

Secara total sudah 22 kali tunggal putra Indonesia merasakan manisnya gelar juara selama Indonesia Open di gelar, namun tahun ini pun tampaknya puasa gelar tunggal putra, seakan masih lama buka puasanya. Melihat dari hasil pertandingan kemarin, semua wakil tuan rumah ambyar.

Dengan "iming iming" hadiah total sebesar 1,3 juta Dolar Amerika, serta perolehan poin dan uang yang tinggi, tetap saja wakil Indonesia tak berdaya, mengirimkan tiga wakil di tunggal putra, kandas semua, tak mungkin dapat 12.000 point dan tak pernah merengkuh 91.000 Dollar Amerika sebagai hadiah juara pertama.

Harapan lokal ternyata kandas di babak awal, Anthony Sinisuka Ginting di paksa menyerah melalui permainan tiga set, takluk melawan tunggal putra Jepang, Kenta Hasimoto dengan 21-17, 11-21, 8-21. Alhasil Ginting tersingkir di babak pertama dan mengemas koper.

Bagaimana dengan Jonathan Christie, peraih juara All England ini juga kandas melalui pertandingan tiga set, bermain menghadapi pemain kuda hitam Leong Jun Hao, atlet bulu tangkis berasal dari Malaysiia, mengubur mimpi Jojo dengan skor 21-16,16-21,21-12. Jonathan Christie mengikuti jejak Ginting, kalah di babak awal pertandingan.

Chico Aura Dwi Wardoyo, tunggal putra Indonesia lainnya, ikutan trend kalah di babak awal, adalah Kanhaphon Wang Charoen mampu meredam permainan Chico, pemai dari Negeri Gajah Putih, mampu menjinakan Chico dengan dua set langsung dengan skor 21-16,21-19.

Mungkin tahun ini pecinta bulu tangkis tanah air belum bis ea...ea..ea pemain Indonesia ke final, karena ketiga tiganya kompak berguguran, ya sudahlah pada akhirnya pasrah, tunggal putra nunggu kembali peruntungan pada turnamen Indonesia Open tahun depan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Raket Selengkapnya
Lihat Raket Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun