Mohon tunggu...
Tonny Syiariel
Tonny Syiariel Mohon Tunggu... Travel Management Consultant and Professional Tour Leader

Travel Management Consultant, Professional Tour Leader, Founder of ITLA

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Masjid Raya Baiturrahman, Ikon Aceh yang Memesona

28 April 2021   11:09 Diperbarui: 4 Mei 2021   22:34 929 90 38 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masjid Raya Baiturrahman, Ikon Aceh yang Memesona
Masjid Raya Baiturrahman ketika sunset. Sumber: koleksi pribadi

Jika Istanbul memiliki Masjid Biru yang kondang. Jakarta ada Masjid Istiqlal yang megah. Maka Aceh mempunyai sebuah masjid yang sama terkenalnya dengan kedua masjid ternama tersebut. Dan tidak hanya terkenal, masjid bergaya arsitektur Mughal yang menawan ini juga kokoh berdiri sejak tahun 1881. Bahkan ketika tsunami melanda Tanah Rencong, masjid ini tetap tidak tergoyahkan. Inilah Masjid Raya Baiturrahman, sang ikon kota Banda Aceh.

Masjid Raya Baiturrahman memang sangat tersohor di antara ribuan masjid yang ada di tanah air. Meskipun tidak berstatus sebagai masjid terbesar di Indonesia yang saat ini digenggam oleh Masjid Istiqlal Jakarta. Dan juga bukan sebagai masjid tertua di tanah air yang dipegang oleh Masjid Agung Demak yang berdiri sejak tahun 1479. Namun, Masjid Baiturrahman memiliki banyak kisah bersejarah serta pesona tersendiri.

Sejak lama, Masjid Raya Baiturrahman telah membuat banyak pengunjung ke kota Banda Aceh terpukau oleh keindahan arsitekturnya yang menakjubkan. Foto-foto masjid ini selalu menghiasi banyak publikasi tentang masjid di Indonesia. Dan siapapun setuju ketika sebuah situs perjalanan ternama asal Inggris, "The Culture Trip", menobatkannya sebagai "The Most Beautiful Mosque in Indonesia". Tidak itu saja, sebuah situs lain juga menyematkan status sebagai salah satu dari Tujuh Masjid Terindah di Asia.

Sejarah Masjid Raya Baiturrahman juga sangat berliku. Masjid indah yang terletak di jantung kota Banda Aceh ini sudah menjadi bagian tidak terpisahkan dari sejarah masyarakat Aceh itu sendiri. Mulai dari zaman Sultan Iskandar Muda hingga era terkini, ketika masjid inipun sudah menjadi simbol nasionalisme rakyat Aceh.

Panorama kota dan Masjid Baiturrahman di abad ke-18. Sumber: the Atlas of Mutual Heritage / wikimedia
Panorama kota dan Masjid Baiturrahman di abad ke-18. Sumber: the Atlas of Mutual Heritage / wikimedia
Masjid Raya Baiturrahman sejatinya telah dibangun pada tahun 1612 di era kekuasaan Sultan Iskandar Muda (1607-1636). Bahkan masjid yang paling asli konon kabarnya telah dibangun jauh lebih awal, yakni sekitar tahun 1292 oleh Sultan Alaidin Mahmudsyah. Gaya arsitektur masjid saat itu (1612) menampilkan atap jerami berlapis yang merupakan fitur khas arsitektur Aceh.

Akan tetapi, masjid tersebut terbakar pada saat agresi tentara Belanda pada 10 April 1873. Masjid yang saat itu dijadikan basis pertahanan rakyat Aceh diserang Belanda. Dan akibat penembakan suar ke atap masjid yang terbuat dari jerami, masjid pun terbakar habis. Rakyat Aceh pun marah. Jendral Jan Van Swieten lalu berjanji untuk membangun kembali masjid itu sebagai tanda permintaan maaf.

Pesona masjid ketika jelang matahari terbenam. Sumber: koleksi pribadi
Pesona masjid ketika jelang matahari terbenam. Sumber: koleksi pribadi
Lima tahun kemudian, Belanda menepati janjinya dan membangun kembali Masjid Baiturrahman sebagai pemberian dan untuk mengurangi kemarahan rakyat Aceh. Konstruksi dimulai pada tahun 1879 dengan peletakan batu pertama dilakukan oleh Tengku Qadhi Malikul Adil, yang selanjutnya menjadi Imam Pertama di masjid baru ini.

Masjid ini akhirnya diselesaikan pada 27 Desember 1881 di masa Muhammad Daud Syah II, Sultan Terakhir Aceh (1875-1903). Pada awalnya, banyak masyarakat Aceh menolak beribadah di masjid Baiturrahman. Maklum saja, masjid ini dibangun oleh Belanda, yang sebelumnya merupakan musuh yang diperanginya.

Desain masjid aslinya dibuat oleh Gerrit Bruins, seorang arsitek asal Belanda. Desain itu selanjutnya diadaptasi oleh L.P. Luijks, yang sekaligus mengawasi pekerjaan konstruksi yang dilakukan oleh kontraktor Lie A Sie. Menariknya, gaya arsitektur yang dipilih sangat berbeda dengan banyak masjid lain yang ada saat itu di wilayah Kesultanan Aceh maupun wilayah lain di nusantara.

Gaya arsitektur Mughal yang indah. Sumber: koleksi pribadi
Gaya arsitektur Mughal yang indah. Sumber: koleksi pribadi
Arsitektur Mughal Revival memiliki ciri kubah besar dengan menara-menara. Kubah hitam masjid ini uniknya dibangun dari sirap kayu keras yang digabung menjadi ubin. Dan seperti namanya, gaya ini berkiblat ke seni arsitektur yang berkembang pesat di era Dinasti Mughal (India). Salah satu bangunan bergaya Mughal paling terkenal di dunia adalah Taj Mahal di Agra, India.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x