Mohon tunggu...
Boris Toka Pelawi
Boris Toka Pelawi Mohon Tunggu... Aktor - Kompasianer

-

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Kunci dalam Berkarya

1 Agustus 2021   16:17 Diperbarui: 1 Agustus 2021   16:22 126 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kunci dalam Berkarya
sumber gambar pixabay

Karya pertama kita pasti jelek, kalau langsung bagus, itu justru jadi pertanyaan. Jangankan kita, karya orang-orang hebat dan jenius pun pastilah jauh dari kata sempurna. Bukankah konon Thomas Alfa Edison mengalami seribu kegagalan sebelum akhirnya berhasil pada percobaan ke seribu satu? 

Artinya bisa dikatakan, lima ratus karya Edison jelek, dua ratus kali percobaan karyanya mulai bagus, tiga ratus eksperimen karyanya sudah bagus tapi mungkin kurang efisien, baru dipercobaan keseribu satulah karyanya menjadi sempurna.

Maka seorang komedian bernama Pandji Pragiwaksono pun berkata, kunci dalam berkarya adalah: mulai aja dulu lalu bikin yang lebih baik.Beberapa waktu yang lalu saya menulis di facebook, bunyinya kurang lebih begini,"Saat ini tidak ada alasan untuk mengeluh, dengan kemajuan teknologi saat ini semua orang punya panggung yang sama untuk menunjukkan talentanya."

Ada banyak platform saat ini yang membuat orang yang tadinya bukan siapa-siapa, menjadi termahsyur di publik .Lihatlah tiktok, youtube, hingga instagram.Ada banyak orang bertalenta yang akhirnya bisa unjuk gigi karena karyanya. Panggungnya sudah tersedia, tinggal kita sekarang, mau menari-nari di atasnya atau hanya menonton saja.Tapi ingat, tidak ada pilihan yang salah.

Kalau kamu mau fokus bekerja di sebuah perusahaan dan tidak membuat sesuatu diluar itu, tidak apa-apa juga.Tapi kalau kamu ingin menyalurkan hobi atau berkarya diluar pekerjaan formalmu mungkin tulisan ini bisa relevan untuk kamu.

Berikut beberapa perspektif yang ingin saya bagikan seputar berkarya..

Pertama, yang penting terus bertumbuh. Maka untuk bertumbuh kita harus menanam lebih dulu. Untuk bertumbuh kita harus merawat apa yang kita tanam.Ada sebuah siklus disana. Seperti yang dikatakan Pandji, mulai saja dulu lalu bikin yang lebih baik. Memulai adalah menanam, merawat adalah mengevaluasi serta memperbaiki apa yang sudah dimulai.

Kedua, siap dikatain jelek. Saat kita merilis karya kita ke publik maka kita harus biarkan publik yang menilainya.Jangan langsung berharap menuai banyak pujian.Biarkan saja orang menilai karya kita dengan jujur. Saat ada pujian anggaplah itu sebuah apresiasi untuk membuat kita semakin semangat dalam berkarya.Kalau ada kritik atau saran yang konstruktif dan berguna untuk membuat karya kita semakin baik terima dan tampunglah masukan tersebut.

Ketiga, sabar dan jangan membandingkan diri dengan orang lain.Inilah yang saya alami saat membuat dan berusaha mengembangkan channel youtube.Saat ini channel saya sudah dimonetisasi dan sudah bisa menghasilkan uang, namun ada satu kegalauan yang saya rasakan.Perasaan ini jugalah yang banyak dialami orang yang mencoba peruntungannya di youtube.

ini adalah data penonton video-video di channel youtube saya, karena kontennya seputar asuransi maka jumlah penontonnya tidak meledak-ledak/dokpri
ini adalah data penonton video-video di channel youtube saya, karena kontennya seputar asuransi maka jumlah penontonnya tidak meledak-ledak/dokpri
ini adalah total penghasilan channel youtube saya saat ini/dokpri
ini adalah total penghasilan channel youtube saya saat ini/dokpri
Dua gambar diatas menggambarkan bahwa channel saya viewnya tidak banyak, walaupun terus tumbuh, karena konten yang saya buat bersifat evergreen.Sifat kontennya tips dan tutorial sehingga terus ada yang membutuhkan.Namun resikonya penghasilan saya juga tidak besar.Saat ini estimasi pendapatan saya masih 38,87 dollar, kalau dirupiahkan masih sekitar Rp.544180.

Terkadang godaan muncul, apakah saya jadi tukang reupload saja, apa yang sedang viral itulah yang saya upload ke youtube.Saya sadar jika ingin mendapatkan penonton yang banyak saya harus mengambil ceruk yang diminati banyak orang, yaitu konten hiburan.Namun karena keterbatasan skill editing, ide, serta minimnya jiwa entertaint saya miliki, sampai sekarang saya belum membuat konten bergenre hiburan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x