Mohon tunggu...
Boristoteles
Boristoteles Mohon Tunggu... Kompasianer

Terimakasih buat teman teman yang sudah membaca, vote, dan memberi komentar.Semoga banyak rezekinya ya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ferdinand Murka, Rizal Ramli-Gatot Dikritik Mahfud MD, Ruhut Memaafkan

23 Oktober 2020   17:04 Diperbarui: 24 Oktober 2020   12:57 8217 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ferdinand Murka, Rizal Ramli-Gatot Dikritik Mahfud MD, Ruhut Memaafkan
UU Ciptaker ini kalau mau dipahami, justru membongkar pusat2 keruwetan yg jd penghalang kemajuan kita, tp pusat keruwetan itu selama ini jd bisnis yg menghasilkan bg segelintir sj. Sejak lama kesemrawutan itu menghasilkan banyak uang bg segelintir raja2 kecil (Sumber gambar: jatimtimes.com)

"UU Ciptaker ini kalau mau dipahami, justru membongkar pusat2 keruwetan yg jd penghalang kemajuan kita, tp pusat keruwetan itu selama ini jd bisnis yg menghasilkan bg segelintir sj. Sejak lama kesemrawutan itu menghasilkan banyak uang bg segelintir raja2 kecil." Ferdinand Hutahaean.

Reaksi dan aksi dari lahirnya undang-undang Cipta kerja tampaknya belum berakhir. Di media massa, televisi, hingga media sosial tanya jawab dan perdebatan tentang undang-undang ini terus berlangsung.

Padahal untuk menenangkan publik Presiden Jokowi sudah memberikan keterangan pers tentang substansi dan tujuan besar dari undang-undang ini.Tapi publik tetap curiga karena kurangnya transparansi dari pembuatan undang-undang ini.

Beberapa sosok yang terus secara konsisten menanggapi undang-undang ini misalnya, Ferdinand Hutahaean dan Ruhut Sitompul.

"Ajakan pembangkangan sipil olh kaum aktivis ngehek itu hanya implementasi kebencian kepada pemerintah, bukan soal membela hak2 buruh, atau hak2 rakyat lainnya. Akademisi koq ngajaknya pembangkangan sipil, akademisi itu mestinya dijalur norma bkn jalur menyimpang."Ferdinand Hutahaean.

"Sy sarankan kpd pemerintah, tak usah perdulikan ajakan pembangkangan sipil dr aktivis ngehek itu, misalnya tak bayar pajak itu tak mgkn terjadi. Pemogokan berkelanjutan? Tak mgkn terjadi. Penolakan ini hanya olh sedikit kelompok saja tp dibesar2kan secara opini olh media."Ferdinand Hutahaean.

Ferdinand tampak agresif sekali menangkis serangan para penolak UU Cipta kerja.Terutama mereka yang berdemonstrasi secara anarkis.Konsen sekali tampaknya Ferdinand pada isu ini.

Bahkan hanya karena berbeda pendapat dengan partai Demokrat, Ferdinand sampai memutuskan keluar dari Demokrat yang membesarkan namanya.

Walau tidak seaktif Ferdinand di media sosial, Agresifitas Ruhut Sitompul tidak kalah dari Ferdinand.

"Sahabat2 Mahasiswa Buruh & Elemen lainnya demo memang tdk dilarang apalagi demo damai tapi faktanya krn ada penumpang2 gelap begundal2 provokator & anarko demo menjadi anarkis, sudahlah niat demo damai itu menjadi rusak belum lagi adik2 dibawah umur ikut dilibatkan MERDEKA."Ruhut Sitompul.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN