Mohon tunggu...
b
b Mohon Tunggu... Kompasianer

Terimakasih buat teman teman yang sudah mrmbaca, vote, dan memberi komentar.Semoga banyak rezekinya ya

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Singkatnya Bulan Madu di Tempat Kerja yang Baru

9 Mei 2020   20:59 Diperbarui: 9 Mei 2020   21:12 69 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Singkatnya Bulan Madu di Tempat Kerja yang Baru
ilustrasi pixabay

Salah satu bagian menyenangkan ketika pindah kerja adalah masa trainingnya. Dalam arti pada kondisi ini kita masih anak baru, dan tekanan belum terasa betul. Setidaknya sampai menerima gaji pertama kita masih bisa sedikit berleha-leha. 

Tapi setelah itu kita akan dilepas sendiri, dan tidak lagi didampingi dalam melakukan pekerjaan kita sehari-hari. Kalau kita salah kita mulai dimarah, tak lagi dimaklumkan seperti di awal-awal kerja.

Pengalaman saya misalnya, sebulan training sebagai mikro kredit sales, di bulan kedua saya sudah ditarget dan jalan sendiri. Maka saya dituntut untuk belajar cepat. Dituntut harus bisa mengikuti irama kerja para senior yang sudah terampil dan cepat.

Beberapa waktu yang lalu saya ngobrol dengan seorang teman yang menceritakan penyesalannya karena resign dari tempat kerja lamanya. Rasanya bukan sekali ini saja saya mendengar orang yang menyesal setelah resign dari pekerjaannya.

Teman saya itu mulai menyesal tiga bulan belakangan, dia mulai membandingkan perusahaan tempat bekerjanya sekarang dengan tempat kerjanya yang dulu. Kesimpulannya, ternyata masih enak yang dulu.

Saya sendiri juga pernah mengalami hal ini. Waktu itu saya memutuskan resign karena ingin menyelesaikan skripsi. Saya mikir, kalau sudah jadi sarjana bisa dapat kerja yang lebih baik.

Tahunya kebalik, malah lebih susah. Dan beberapa bulan setelah wisuda saya mulai menyesal karena dulu resign. Ingin kembali ke tempat sebelumnya bisa saja, tapi ada gengsi dan rasa malu hinggap di dalam dada. Apalagi ketemu gebetan, mau ditaruh di mana ini gelar sarjana.

Ada banyak orang sering mengeluhkan situasi kerjanya sekarang, lalu resign berharap dapat kerja yang lebih baik. Faktanya tak semua orang memperoleh apa yang diharapkan.

Maka ada satu prinsip yang harus ditekankan dalam diri saat kita memutuskan resign dari sebuah perusahaan. Kita harus realistis dulu dan mempersiapkan diri kalau nyatanya kita mendapat kerja yang tidak sesuai keinginan. 

Misalnya saya, sebelumnya saya bekerja di bidang operasional, tiba-tiba harus belajar jadi seorang marketing. Maka saya harus siapin mental dengan dunia yang baru. Kalau pekerjaan sebelumnya tergolong mengalir apa adanya, di dunia marketing ada banyak tantangan yang membuat pekerjaan ini terasa bergelombang.

Hal lain yang harus ditanamkan adalah siap berjuang apapun kondisi di luaran sana. Alasan saya tidak kembali ke perusahaan sebelumnya adalah rasa gengsi dan malu, saya tak mau dipandang gagal di luaran sana lalu kembali dengan wajah tertunduk. Maka hal lain yang harus ditekadkan adalah move on dari bayang-bayang perusahaan sebelumnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x