Mohon tunggu...
Boris Toka Pelawi
Boris Toka Pelawi Mohon Tunggu... Financial Advisor

Beli novel saya di playstore https://play.google.com/store/books/details?id=lgxeDwAAQBAJ ----------- Tulisan di luar politik klik link berikut https://www.kompasiana.com/tag/boristokapelawi blog pribadi https://www.kerjainaja.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Musuh dari Hobi Itu Bernama Prestasi

14 September 2018   20:11 Diperbarui: 15 April 2019   15:24 0 27 16 Mohon Tunggu...
Musuh dari Hobi Itu Bernama Prestasi
Sumber Ilustrasi pixabay.com

"I don't have time for hobbies. At the end of the day, I treat my job as a hobby. It's something I love doing."David Beckham

Sebagai manusia tentu kita semua memiliki hobi. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) hobi adalah kegemaran; kesenangan istimewa pada waktu senggang, bukan pekerjaan utama. Namun pengertian ini mulai bergeser kala cukup banyak orang berhasil membuktikan bahwa melalui hobi mereka bisa menghidupi diri.

Merasa terinspirasi banyak orang berjuang agar mereka juga bisa hidup dari menjalani hobi. Masalahnya, tak mudah hidup dari hobi. 

Hobi kita tersebut harus bisa membawa kita masuk ke dalam sebuah industri. Misalnya Lionel Messi, hobinya bermain bola, tapi tanpa bergabung dengan barcelona tentu dia tak akan bisa hidup dari sekedar menendang bola.

Inilah yang membuat banyak orang berhenti menekuni sebuah hobi. Kita merasa tak ada gunanya melakukan kegiatan yang kita suka karena tak menghasilkan apa-apa.

Berapa banyak orang yang kecewa karena hobinya tak menghasilkan apa-apa, sementara orang yang memiliki kegemaran yang sama dengannya, bisa hidup dari hobinya.

Saya sendiri sempat berhenti menulis karena merasa menulis tak membawa saya kemana-mana. Juga saya tak mendapat sesuatu yang hebat untuk ditunjukkan ke orang-orang.

Saya juga berhenti bermain gitar karena merasa tak expert dan tak bisa main Fingerstyle untuk direkam, lalu diunggah ke Instagram. Biar jadi terkenal (hahaha).

Banyak orang berhenti menekuni hobinya karena merasa tak memperoleh apresiasi. Oleh karena itu saya menyimpulkan, bahwa prestasi adalah musuh utama dari hobi. Loh kok? Kok apa? Kok aku ganteng maksudnya? Hahaha.

Berapa banyak orang berhenti menekuni hobinya karena tak mendapatkan uang dari karyanya. Berapa banyak orang melupakan hobinya karena tak pernah dipuji, tak jadi tersohor, tak dapat penghargaan, dan lain sebagainya. Kita menuntut diri agar kita berprestasi melalui hobi. Bahkan kita menuntut diri untuk sukses dan kaya melalui hobi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x