Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kemarau Berarti "Total Lockdown" bagi Anak anak Hujan

9 September 2021   20:55 Diperbarui: 9 September 2021   20:59 108 14 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pernah Mendengarkan Tentang Anak Anak Hujan?

Saya mendengarkan langsung dari anak anak ini yang menamakan dirinya serta kelompoknya sebagai "anak anak hujan" Yang kerjanya menawarkan payung pada setiap pengunjung di mall yang kebetulan tidak membawa payung, sementara hujan turun. 

Bagi anak anak ini hujan berarti rejeki. Dan rejeki bermakna kehidupan bagi mereka. Mungkin karena itu timbullah ide dalam kelompok anak anak ini untuk menyanyikan lagu:

"Kami anak anak hujan.  Semakin sering hujan turun,semakin melimpah rejeki untuk kami..." 

Siapa yang mengarang lagu ini bagi mereka saya tidak sempat bertanya.  Pada waktu itu kami lagi berbelanja di Kelapa Gading. Begitu turun dari kendaraan dan berjalan menuju ke pertokoan tetiba hujan turun. Memang tidak lebat, tapi kalau tanpa payung pasti akan basah . 

Disaat seperti inilah "anak anak hujan" datang menawarkan payung yang lebar dan cukup untuk kami berdua berpayung .Saya tidak bertanya, berapa sewa payung ,kasihan tengok anak anak ini  .Usai berbelanja dan kami akan naik lagi ke mobil,saya kasihkan uang lembaran 10 kepada mereka berdua. 

Tapi dengan polos, secara hampir serentak mereka mengatakan:"Om kebanyak Om.cukup 5 ribu rupiah saja" Tapi saya katakan:"Saya tahu,simpan saja untuk kalian berdua ya"  Dan bagaikan koor mereka berdua berulang ulang mengucapkan terima  kasih.  Ternyata dalam kesulitan hidup,anak anak ini masih memegang kejujuran diatas segalanya.

Kemana Saja Orang Tua Mereka?

Bercerita tentang kehidupan ,tidak pernah akan berakhir,selama dunia masih berkembang Orang yang  hidup dalam kemiskinan,ceritanya tidak akan keluar dari kisah  penderitaan dan kelaparan .Sedangkan bagi kelompok orang yang kaya,topik bahasan mereka jauh berbeda,yakni ,mau beli  mobil mewah merek apa atau mau beli tas untuk isteri yang harganya ratusan juta rupiah. 

Dalam perjalanan hidup, setiap orang bisa menilai ataupun dinilai. Bagi yang roda kehidupannya sedang berada diatas,tentu dengan mudah memberikan penilaian dan tidak jarang memberikan penilaian yang bersifat menggurui. Bagaimana seharusnya hidup itu di jalani ,bagaimana mustinya perlakuan terhadap anak anak ,serta diikuti dengan saran atau tidak jarang larangan:” jangan begini dan jangan begitu”.  Seharusnya anak anak ini belajar dirumah,bukannya disuruh kerja dan seterusnya dan seterusnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan