Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hidup Ini Adalah Kesempatan

8 Agustus 2021   08:00 Diperbarui: 8 Agustus 2021   08:48 189 19 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hidup Ini Adalah Kesempatan
Bagi orang yang tinggal di tenda ini, uang 50 ribu rupiah sangat berarti/dokumentasi pribadi

Tidak Semua Orang Dapat Melakukan Hal Yang Spektakuler

Tulisan ini terinpirasi oleh lagu :"Hidup ini adalah kesempatan" yang sejujurnya saya tidak tahu pasti siapa yang sesungguhnya pengarang lagu ini   Yang pasti bukan saya . Karena saya memang bukan seorang seniman,maka tulisan ini sama sekali tak bermaksud membahas tentang musik dan lagu. 

Hanya semata mata terinspirasi oleh sebait lirik lagu ini ,yang berbunyi :"Hidup ini adalah kesempatan untuk mengisi dengan tindakan yang bermanfaat. "Bila tiba saatnya nanti,ku tak berdaya lagi,hidup ini sudah jadi berkah"

Seperti biasanya ,begitu kendaraan yang saya kemudikan mulai bergerak di jalan raya,maka wanita yang teramat saya cintai,sudah tahu tentang kesukaan saya,yakni mendengarkan lagu lagu nostalgia dan lagu lagu rohani disepanjang jalan. Kalau lagunya kami tahu,maka kami ikut menyanyi bersama. 

Misalnya lagu :"Minangkabau Tanah nan den cinto" atau lagu"Tanah airku tidak kulupakan,kan kukenang selama hidupku....." 

Suatu waktu lagu yang terdengar adalah :"Hidup ini adalah kesempatan " Rasanya kata demi kata merasuk kerelung hati terdalam . Terasa benar,suatu ajakan agar kita semua ingat akan tujuan hidup kita. Bukan hanya untuk dinikmati sendiri,tapi juga untuk mengaplikasikan hidup berbagi

Ada sebuah peribahasa :" The beauty of life ,not depend on how happy my life,but how happy the others because of me" .Yang berarti,keindahan hidup ini tidak tergantung pada seberapa bahagianya hidup saya,melainkan seberapa banyak orang lain yang dapat ikut merasakan kebahagiaan karena kehadiran saya di dunia ini

Membahagiakan Orang Tidak Mutlak Berarti Bagi Bagi Uang

Cukup banyak orang yang berpikir :"Nanti kalau saya kaya,saya akan ikut berperan membantu dan membahagiakan orang orang miskin" Tetapi setelah kaya,malahan lupa akan janji pada dirinya sendiri. Atau boleh jadi seumur hidup ,ia tidak pernah merasa sudah kaya.

Padahal untuk mengaplikasikan hidup berbagi,tidak harus menunggu menjadi kaya atau hidupnya mampan. Setiap orang  dapat melalukan hal hal kecil,tanpa mengeluarkan uang sepeserpun,tapi sudah cukup berarti bagi orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan