Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kebanggaan Orang Tua Belum Tentu Kebanggaan Anak

23 Juli 2021   18:19 Diperbarui: 23 Juli 2021   18:54 188 28 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebanggaan Orang Tua Belum Tentu Kebanggaan Anak
dokumentasi pribadi/ tahun 1987 saat putra pertama kami di wisuda sebagai Master of Computer Science dengan predicate Magna cumlaude. jurusan yang sama sekali tidak ada hubungan dengan bisnis 

Terus Pilih Yang Mana ?

Bahasa klise yang sejak dulu dijadikan perisai bagi sebagian orang tua ,untuk mencari pembenaran diri adalah:"Semua orang tua dimuka bumi ini ingin anak anak nya sukses " . Sehingga jangan sampai ada yang menyalahkan orang tua yang memaksakan kemauannya pada anak mereka. Karena toh tujuannya baik yakni anak anak sukses.  Karena orang tua lebih tahu mana yang baik bagi anak anaknya 

Benarkah demikian?

Ada yang benar tapi tidak semuanya. Karena sebagian orang tua mematok suatu keharusan anaknya harus mengambil jurusan tertentu bukan demi kesuksesan anaknya tapi terlebih demi kebanggaan keluarga. Demi menjaga "nama besar "" keluarga sebagai Pengusaha ,banyak orang tua yang tega memberikan ultimatum  kepada anak mereka

"Pokoknya papa mau kalian kuliah dijurusan bisnis, sehingga dapat melanjutkan mengelola perusahaan keluarga  .Jangan lupa papa sudahati matian membangun usaha,jangan sampai berakhir ditangan kalian !"

Akibat Pemaksaan Kehendak

Salah satu filosofi yang selalu saya ingat adalah:",Belajar dari kegagalan orang lain sama penting dengan belajar tentang kesuksesan " Sudah tak terhitung banyaknya contoh contoh hidup,tentang kegagalan anak anak ,karena secara terpaksa melanjutkan studi di jurusan yang bertolak belakang dengan keinginan hatinya. Karena itu,kami belajar dari kegagalan orang lain,maka saat ketiga anak kami,tidak satupun yang tertarik untuk melanjutkan  usaha kami sebagai Eksportir kopi dan cassia,maka kami sama sekali tidak kecewa. 

Putra pertama dan kedua memilih jurusan Computer Science ,sedangkan putri kami memilih interior disain.  Setelah ketiganya berkeluarga,maka kami memutuskan untuk tidak lagi melanjutkan usaha kami , Dengan pertimbangan,bila kami terus terbelenggu mencari uang sepanjang hayat,maka kelak cucu cucu kami tidak akan mengenal kami ,karena tak satupun dari ketiga anak kami yang tinggal di Padang lagi. 

Kami sama sekali tidak menyesal mengambil keputusan ini,walaupun banyak sahabat bisnis di Padang ,yang menyarankan agar kami tetap melanjutkan usaha yang kami rintis dengan susah payah.  Dengan membebas tugaskan diri kami dari segala  pekerjaan bisnis,maka kami memiliki kebebasan penuh untuk menikmati hidup sesuai dengan irama hati kami. Serta dapat berkunjung dari keluarga anak pertama, kedua dan ketiga secara bergantian dan kemudian kembali lagi di Australia.Hidup adalah sebuah pilihan dan kami bersyukur tidak salah memilih jalan hidup kami. Dan ketiga putra putri kami sangat menyayangi kami,karena sama sekali tidak pernah kami mendiktekan jurusan apa yang ingin ditekuni

Tjiptadinata Effendi

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN