Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Novel Kehidupan (Bagian 1)

22 Februari 2021   19:52 Diperbarui: 23 Februari 2021   04:22 289 47 22 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Novel Kehidupan (Bagian 1)
gambar; dokumentasi pribadi

Tiada Siapa Siapa Selain Dari Tuhan

Leni, seonga wanita muda  ibu dari seorang anak laki laki yang belum genap 4 tahun, sedang berusaha untuk mengangkat kasur, satu satunya harta mereka yang ada didalam gubuk. Sementara air sudah mencapai batas lututnya.  

Putranya, sudah sejak dari tadi diangkat dan diletakkan diatas meja .Dalam suasana yang remang remang dan hanya diterangi sebatang lilin, Leni mencoba untuk mengangkat kasur untuk di letakkan diatas meja . Namun apalah dayanya sebagai seoramg wanita. Betapapun ia berusaha sekuat tenaga ,tetap saja tidak mampu mengangkat kasur yang sudah lusuh keatas meja. Apalagi tubuhnya yang kurus kering,mana mampu mengangkat beban berat. Aliran listrik sudah diputus oleh Petugas,karena Leni dan suaminya tidak mampu melunaskan tagihan yang sudah menumpuk selama 2 bulan. Sejak saat itu dimalam hari mereka hidup dengan diterangi lampu dinding dan lilin 

Syukurlah suaminya Edi turun tergesa gesa dari atas loteng darurat dan berkata:" Sayang , atap yang bocor,sudah papa perbaiki.Kita bisa naik keatas.Karena kali ini air naik sangat cepat. Ia mengambil kasur dari tangan isterinya dan langsung dinaikkan ke atas rak kayu yang tingginya sekitar 2 meteran.  Edi mengambil kursi. Menaikan keatas meja dan kemudian minta isterinya naik keatas loteng.

Tangan Leni berusaha menggapai balok diatas dan berhasil. Edi membantu agar istrinya naik. Kemudian menggendong putranya Mardi diatas pundaknya.Naik keatas kursi dan Leni menggapai putranya untuk bisa diatas keatas. Syukur semuanya berjalan lancar .Dan kini giliran Edi yang naik.

Mereka harus sangat hati hati ,karena sesungguhnya loteng ini bukan tempat yang bisa dinaiki ,melainkan hanya sekedar menampung plafond rumah .Karena itu ,diatas kabel kabel listrik yang sudah tua ,tampak terbuka akibat di gerogoti tikus. 

Bagi mereka, tinggal disini sudah terbiasa yang namanya tikus mondar mandir diatas tempat tidur, bahkan kalau air naik, puluhan ekor kecoa mengungsi dibalik kelambu yang sudah bolong disana sini. 

Edi mencoba melirik kebawah dan dengan menggunakan senter ditangannya, ia dapat menyaksikan bahwa didalam gubuk mereka sudah penuh dengan air Tapi ia bersyukur,anak isterinya sudah berada ditempat yang aman. Mereka berusaha untuk tidak bergerak.Karena setiap kali bergerak, kayu kayu rapuh yang menahan beban ,serasa akan ambruk. 

Sambil memeluk putranya yang menggigil.kedinginan,Edi dan Leni berdoa . Karena setiap kali banjir melanda gubuk mereka ,yang  terjadi dua tiga kali dalam sebulan,yang tahu bahwa mereka sedang kebanjiran ,hanyalah Tuhan dan mereka bertiga. Tak seorangpun peduli nasib mereka,karena setiap orang punya kesibukan masing masing. Dan mereka tidak pernah menyalahkan siapapun .Karena bagi mereka inilah hidup yang harus mereka lalui,untuk dapat mengubah nasib mereka . Bahkan orang tua kedua belah pihak,sama sekali tidak tahu bahwa anak cucu mereka hidup dalam gubuk yang pengap dan kumuh. Karena sejak menikah,keduanya sudah bertekad untuk tidak akan memikulkan beban hidup mereka kepada kedua orang tua mereka.

Anak menangis minta makan

Tetiba ,begitu selesai mereka berdoa.putra mereka dengan memelas berkata lirih:" papa mama.saya lapar" . Keduanya baru sadar,bahwa saking sibuknya menyelamatkan kasur dan pakaian ,mereka belum sempat makan malam. Makanan yang tadinya untuk makan malam ,masih berada dalam lemari.Tapi kini lemari sudah tenggelam .  Keduanya hanya saling pandang dan tanpa terasa ,mata keduanya basah. Tapi mereka harus berbuat sesuatu,karena putra mereka yang sudah seminggu sakit sakitan akibat kurang gizi dan tinggal ditempat kumuh,tampak pucat. Dan dengan suara semakin lirih mengulangi lagi:"Papa mama...saya lapar"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x