Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bila Terdapat Perbedaan, Carilah Jalan Paling Aman

7 Maret 2021   19:22 Diperbarui: 7 Maret 2021   19:25 130 22 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bila Terdapat Perbedaan, Carilah Jalan Paling Aman
ket.rumah adat Minangkabau yang dimanfaatkan sebagai museum di kota Padang/dokumentasi pribadi

Mengapa Harus Bersitegang Memperdebatkan?

Melalui tulisan ini, tujuan saya satu satunya adalah untuk memberikan gambaran, tentang keunikan budaya di kampung halaman saya ,yakni Padang ,Sumatera Barat . 

Keunikan ini adalah mengenai perbedaan yang banyak tidak diketahui masyarakat umum. Yakni,bahwa "Orang Minang" belum tentu orang Padang.Karena boleh jadi ia dilahirkan dan dibesarkan di kota lainnya. Seperti misalnya,Padang Panjang,Bukittinggi,Payahkumbuh ,Pariaman dan seterusnya. 

Sebaliknya Orang Padang ,belum tentu Orang Minang. Karena sudah membudaya aturan tidak tertulis yang sudah berlangsung sejak dulu dan terus berlanjut hingga kini,yakni ,walaupun di lahirkan di kota Padang,tapi bukan beragama Islam,maka tidak berhak menamakan diri :"Orang Minang" .Karena :"Orang Minang" adalah Identik dengan Islam . 

Urang Awak

Nah,kemudian ada pula istilah :"Urang Awak". Dalam hal ini ada dua pendapat,Yakni:
01. Ada yang berpendapat bahwa :"Urang awak adalah kata lain dari:"Urang Minang"  

02. Ada yang berpendapat bahwa :"Setiap orang yang lahir dan dibesarkan di Sumatera Barat adalah Urang Awak"

Jalan Paling Aman

Nah,ketimbang memperdebatkan perbedaan pendapat,yang dapat berpotensial terjadinya perpecahan,mengapa tidak mengambil jalan paling aman?

Saya berani mengaku bahwa diri saya adalah :"Urang Padang" ,karena saya lahir di kota Padang, pada tanggal 21 Mei 1943,diera Dai Nippon masih berkuasa .Akta kelahiran saya menjadi bukti autentik,bahwa diri saya memang dilahirkan dikota Padang,Sumatera Barat. Karena itu dalam pergaulan sehari hari,saya selalu menjaga agar jangan sampai saya mengaku ngaku  diri saya :"Urang Awak" ,apalagi "Urang Minang" Sehingga sepanjang jalan kehidupan ,saya tidak pernah ada masalah dengan istilah :"Urang Minang" atau "Urang Awak" Karena saya tahu diri dan menempatkan diri diposisi dimana seharusnya saya berada,yakni sebagai Urang Padang,

Kutipan Pembicaraan Dengan Sesama Orang Asal Dari Sumatera Barat

Sanjo tadi ambo jo induak bareh  babalanjo ka pasa. Dek karano sajak ketek,kami biaso dirumah mangecek bahaso Padang,mako tabao ka nagari urang. Tibo tibo ado anak mudo maagiah salam:"Assalammualaikum.. Uda jo Uni urang awak yo ? " Onde mande basirobok samo jo urang sakampuang,gadang bana ati awak. Ko nan sabananyo ,indak babuek buek do.

Langsuang maotalah awak jo urang sakampuang. Dan ambo memperkenalkan diri:" Namo ambo Effendi dan iko induak bareh Lina. Ambo urang Padang dan ibuk urang Solok" 

Langsuang anak mudo nan banama  Udin ,manyalo. "Baarti kan apak jo ibuk kan urang awak?" 

"Onde diak.indak barani apak mangaku ngaku "urang awak" ,beko banyak nan ka berang jo apak "

"Baa kok cu itu bana apak mangecek?" tanyo Udin tapurangah.

"Diak ,iko tampek urang lalu ,minum kopilah awak,sambie bacarito yoo"

"Onde rancak bana .Iko bana nan kandak ati awak pak"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN