Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memahami Makna Kesehatan, Bila Sudah Pernah Sakit

15 Agustus 2020   04:00 Diperbarui: 15 Agustus 2020   04:04 42 13 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memahami Makna Kesehatan, Bila Sudah Pernah Sakit
Ilustrasi:pixabay.com

Tanpa Kesehatan Semuanya Menjadi Tidak Berarti
Membaca berbagai berita yang menceritakan betapa begitu banyak orang tidak mematuhi protokol kesehatan dalam masa Pandemi ini di tanah air kita, sungguh ikut merasa sedih. 

Mereka berlaku seakan akan kesehatan itu semacam barang murahan,yang bila hilang bisa dibeli gantinya. Saya berani mengatakan hal ini, karena saya pernah melakukan kesalahan, sehingga karena kurang hati hati, saya harus di operasi berkali kali. 

Singkat Cerita

Komoditas biji kopi yang sudah siap untuk dikapalkan,sesuai ketentuan, harus di fumigasi, untuk mematikan kuman kuman yang mungkin ada. Hal ini untuk mencegah,jangan sampai biji kopi yang diekspor, sekaligus membawa aneka ragam kuman dan dapat tersebar di tempat tujuan. 

Seluruh tumpukan biji kopi yang sudah dikarungkan dan siap untuk diberangkatkan dibungkus dengan plastik dan kemudian disebarkan racun untuk membunuh seluruh kuman dan serangga yang mungkin ada dalam tumpukan kopi tersebut.

Petugas hanya mengingatkan kepada saya,bahwa  tutup plastik tidak boleh dibuka ,selama 24 jam,karena racunya dapat menyebar dan membahayakan.

Seharusnya, sewaktu dilakukan fumigasi,gudang harus dikunci dan tak seorangpun boleh berada di dalam gudang.Karena saya tidak bertanya maka saya tidak tahu akan bahayanya dan tetap bekerja disana untuk menimbang barang,hingga malam. Tapi tiba dirumah, tengah malam dari hidung dan mulut saya keluar darah.

Tentu saja saya dan istri sangat kaget, karena saya sama sekali tidak dalam kodisi sakit apapun. Saya baru sadar,bahwa hal ini terajdi karena saya masih berada didalam gudang, padahal seharusnya gudang dikunci hingga esok harinya.

Berlarut Larut

Karena saya sama sekali tidak merasa sakit,maka ketika diajak  istri untuk ke rumah sakit,saya hanya bilang bahwa saya butuh tidur dan besok akan baik baik saja. 

Tapi malamnya saya demam tinggi dan esok pagi baru ke rumah sakit, Ternyata infeksi pada saluran pernafasan ,sehingga harus dioperasi di Rumah Sakit Yos Sudarso di Padang, Tapi operasi tidak sesuai harapan,karena usai di operasi, wajah saya membengkak dan penciuman saya hilang total. Oleh doker specialist yang menangani, saya dirujuk ke Rumah Sakit Mount Elisabeth di Singapore. Disini saya di operasi lagi sebanyak 3 kali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x