Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Jangan Biarkan Perbedaan Menjadi Tembok Penghalang

3 Agustus 2020   19:38 Diperbarui: 3 Agustus 2020   20:48 120 36 19 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Biarkan Perbedaan Menjadi Tembok Penghalang
ket foto: menjadi sahabat anak-anak. Kini mereka sudah dewasa, tapi masih terus saling komunikasi / dokumentasi pribadi

Agar Kita Dapat Bersahabat dengan Siapa Saja

Seribu teman masih terlalu sedikit, tapi satu musuh sudah terlalu banyak. Filosofi yang terkesan usang, kuno, dan basi ini, sesungguhnya tetap relevan selama dunia masih dihuni oleh makluk yang namanya manusia. Setiap orang tentu saja dengan bebas menerjemahkan arti dan makna dari filofosi ini dan sekaligus bebas menentukan jalan hidupnya. 

Secara pribadi, saya dan istri sejak menikah sudah menjadikan filosofi ini sebagai dasar dalam kami melangkah dalam menapaki hidup. Bukan hanya sebatas semboyan basa-basi, tapi sejatinya kami aplikasikan dalam setiap langkah kami. 

Begitu juga falsafah, "Di mana bumi dipijak, di sana langit dijunjung." Kami tidak pernah memilah milih untuk menjalin persahabatan. Kami bergaul dengan siapa saja. Bukan hanya dari kalangan pengusaha ataupun orang orang yang hidupnya sudah mapan, tapi juga bergaul dan bersahabat dengan orang yang selama ini dianggap levelnya di bawah standard

Kami bersahabat dengan beragam suku bangsa. Beda warna kulit, beda bahasa, budaya, dan agama dan beda dalam takaran usia dan latar belakang sosial.

Tapi semuanya ini tidak menyurutkan langkah kami untuk tetap berusaha untuk mencapai aktualisasi diri, yakni kondisi di mana tidak ada lagi perbedaan yang dapat menjadi sekat dalam hubungan persahabatan.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Lintas Usia

Selama menumpang hidup di negeri orang, kami akrab dengan berbagai suku bangsa, termasuk kepada anak-anak mereka. Anak-anak mereka memangggil kami Engkong dan Emak. 

Anak-anak ini adalah teman teman cucu kami, sejak mereka masih sama-sama duduk di sekolah dasar. Persahabatan mereka terus berlangsung hingga saat ini, walaupun mereka sudah kuliah secara terpencar. 

Kami sudah menganggap mereka seperti cucu sendiri. Setiap kali datang ke rumah, saya sudah hafal apa yang akan mereka katakan, yakni "Kong, may I have some noodle?"

Nah, satu yang mulai, maka semaunya antrian. Dan walaupun mereka masih anak-anak, tapi tidak cukup satu bungkus Indomie untuk per orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN