TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Konsultan

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

49 Tewas dan Setidaknya 20 Orang Terluka Parah

15 Maret 2019   22:01 Diperbarui: 15 Maret 2019   22:10 347 32 14
49 Tewas dan Setidaknya 20 Orang Terluka Parah
gambar:Reuters./detik.News.

Akibat Penembakan di 2 Masjid Selandia Baru

(CNN) At least 49 people were killed and 20 seriously injured in mass shootings at two mosques in the New Zealand city of Christchurch Friday, in a carefully planned and unprecedented attack that has shocked the usually peaceful nation. 

Tindakan biadab yang dilakukan oleh teroris, dengan membabi buta menembaki orang yang sedang menjalankan ibadah di Masdjid Selandia Baru, dalam waktu singkat menjadi viral di seluruh dunia. Semua orang waras, pasti mengutuki  tindakan biadab ini, termasuk Paus Francis. Penembaknya  ternyata adalah warga Australia yang sudah sejak lama merancang penembakan ini dan khusus datang dari Australia ke Selandia Baru untuk mewujudkan kegilaannya.

Reaksi dari Perdana Menteri Selandia Baru , Jacinda Ardern:

"What has happened in Christchurch is an extraordinary act of unprecedented violence. It has no place in New Zealand. Many of those affected will be members of our migrant communities -- New Zealand is their home -- they are us. !"

Yang dapat diterjadi di  Christchurd, sungguh merupakan tindakan biadab, yang belum pernah terjadi sebelumnya , di seluruh Selandia Baru. Banyak dari korban akan menjadi anggota komunitas migran kita. Selandia Baru adalah rumah mereka. Mereka adalah kita!

2 WNI Yang Ikut Jadi Korban Berasal dari Mana?

Namun ada yang sedikit membingungkan, yakni mengenai 2 orang WNI yang ikut jadi korban penembakan. Untuk mana saya kutip, satu alinea dari dua sumber berita, sebagai berikut:

YOGYAKARTA, KOMPAS.com -

Dua  WNI yang Tertembak di Masjid Selandia Baru Berasal dari Yogyakarta

Seorang warga Negara Indonesia (WNI) Zulfirman Syah yang menjadi korban penembakan brutal di Masjid Christchurch, New Zeland, Jumat (15/3/2019) siang, merupakan anggota Sakato Art Community, yang berbasis di Yogyakarta. Dia tercatat sebagai anggota aktif. Sumber: regional.kompas.com

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dua WNI yang Tertembak di Masjid Selandia Baru Berasal dari Yogyakarta"

Detik News:

Padang - Dua warga negara Indonesia menjadi salah satu korban penembakan brutal di masjid di Selandia Baru (New Zealand). Mereka diketahui merupakan warga Sumatera Barat. Kedua korban ini adalah Zulfirmansyah dan Mohammad Rais yang merupakan ayah dan anak yang sedang berada di Masjid Lindwood. Hendra Yaspita, kakak kandung korban di kota Padang melalui pesan singkatnya membenarkan hal tersebut. Pihak keluarga kata Hendra, mendapat kabar tentang apa yang menimpa adiknya itu, melalui istri korban. Ia Pindah ke sana (Selandia Baru) bulan Januari kemarin. Untuk bekerja. Dia asli orang Minang, keluarga ada di Sumatera Barat yaitu di Kota Padang," jelas Hendra.(detik.news)

Kepolisian Selandia Baru  menyebutkan bahwa korban penembakan brutal, yang sudah direncanakan secara matang , telah merengut korban sebanyak 49 orang dan kemungkinan akan bertambah lagi

Kita Semua Ikut Berduka

Sesungguhnya, dari mana pun korban tembakan berasal, bukan masalah  penting. Karena siapapun dan dari mana pun mereka berasal, mereka adalah korban kebiadaban si Penembak. Termasuk yang diberitakan tentang 2 orang WNI. Namun, alangkah eloknya, bila  sumber berita lebih cermat. Sebelum menuliskan judul berita, karena akan membuat orang menjadi bingung. Kalau ada dua  WNI yang berasal dari Yogya dan dua lagi dari Sumbar, berarti ada 4  orang ? Semoga menjadi masukan yang berguna, apalagi sebagai media arus utama.

sumber : kompas.com dan detik.news dan  cnn 

Tjiptadinata Effendi