Mohon tunggu...
Tiyarman Restu Putra Gulo
Tiyarman Restu Putra Gulo Mohon Tunggu... Penulis - Law dan Freelancer, 2 hal yang hampir mirip! | tiyarmangulo.com | @tiyarmangulo

Menulis itu penting, biar gak lupa! Karena faktanya otak cuma bisa nyimpan 1/8 data yang diterima. Habis itu lupa | tiyarmangulo.com | @tiyarmangulo

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency Pilihan

Bitcoin di Rp 437 Juta, Market Crypto Alami Stagnan

10 Juni 2022   13:51 Diperbarui: 10 Juni 2022   13:59 185 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bitcoin di Rp 437 Juta, Market Crypto Alami Stagnan | tiyarmangulo.com

Hingga Kamis (9/6/2022), Bitcoin masih berada dalam kisaran harga yang didudukinya selama beberapa bulan terakhir sejak runtuhnya stablecoin Terra USD (UST) dan token LUNA.

Cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar terakhir diperdagangkan pada $30,100, turun sekitar 3,08% selama 24 jam terakhir. Ethereum, cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, berpindah tangan sekitar $ 1.800, hampir datar selama periode yang sama.

Sebagian besar cryptocurrency utama lainnya berada di zona merah hampir sepanjang hari, dengan Polkadot (DOT) dan Avalanche (AVAX) baru-baru ini turun lebih dari 3% dan Solana (SOL) turun lebih dari 2%.

Mark Connors, kepala penelitian aset digital di 3iQ, mengatakan: 

"Fundamental Bitcoin tetap utuh, tetapi tanpa kejelasan tentang peraturan yang akan datang, cryptocurrency kemungkinan akan tetap limbo. Cryptocurrency telah berjuang dengan konteks yang lebih luas, sehingga telah menciptakan ketidakpastian di ruang crypto, tidak hanya dengan bencana Terra, tetapi juga dengan ketidakpastian peraturan dan masalah dengan banyak protokol lainnya," kata Connor.

Harga Cryptocurrency sebagian besar masih berkorelasi dengan saham utama AS, seperti halnya indeks utama. S&P 500 juga turun sekitar 1 persen, sementara Dow Jones Industrial Average dan teknologi Nasdaq turun tipis karena investor terus menunggu tanda-tanda inflasi dan arah ekonomi yang lebih jelas.

Tanda-tanda negatif muncul minggu ini di tengah kekhawatiran tentang stagflasi, dengan Bank Dunia menurunkan perkiraan pertumbuhannya untuk tahun ini menjadi 2,9 persen dari 4,1 persen.

Di sisi lain, saham ritel AS jatuh pada hari Rabu setelah pernyataan suram Menteri Keuangan AS Janet Yellen tentang inflasi pada pertemuan Komite Keuangan Senat dan peringatan laba Target.

Sementara itu, dampak dari invasi Rusia ke Ukraina berlanjut, dengan minyak mentah Brent melonjak di atas $122, naik hampir 60% sejak awal tahun.

Sebelumnya, pada Kamis pagi (9/6/2022), harga Bitcoin dan cryptocurrency terpantau mengalami aksi harga yang beragam di puncak. Sebagian besar cryptocurrency teratas yang berhasil sedikit menguat kemarin kini melemah lagi dan sebaliknya.

Cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, Bitcoin (BTC), kehilangan 3,31% dalam 24 jam pada pagi hari Kamis, 9 Juni 2022, tetapi masih naik 2,73% untuk minggu ini, menurut Coinmarketcap.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan