Mohon tunggu...
Titik Nur Farikhah
Titik Nur Farikhah Mohon Tunggu... Penulis - Writer

Menulis adalah bekerja untuk keabadian

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Empat Hal yang Perlu Diketahui Jemaah Haji

25 April 2022   20:42 Diperbarui: 25 April 2022   20:44 89
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokpri: Drs. H. Solikhan Amin, MHI

Estimasi kuota haji Kabupaten Sleman tahun ini sebanyak 549. Adapun untuk Kota Yogyakarta 152, Bantul 415, Gunungkidul 190, dan Kulon Progo 121. Kuota Kabupaten Sleman dinilai paling tinggi diantara kabupaten/kota yang lain dari total kuota DIY 1.427. Untuk kuota cadangan disediakan sebanyak 125. Informasi ini masih fluktuatif, dimungkinkan masih ada perubahan.

Hal ini disampaikan Kasi Penyelenggara Haji Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sleman Drs. H. Solikhan Amin, MHI. Senin (25/4/2022) saat dihubungi tim humas di ruang kerjanya.

Pihaknya menegaskan, kami masih menunggu keluarnya Keputusan Menteri Agama (KMA) dan Petunjuk Teknis (Juknis) terkait regulasi penyelenggaraan ibadah haji tahun 2022. Ia menambahkan, usia jemaah haji yang berangkat, maksimal berusia 65 tahun terhitung pada tanggal 8 Juli 2022. Faktor usia memang jadi pertimbangan keberangkatan jemaah haji tahun ini.

Solihan juga menyampaikan beberapa hal penting. Pertama, calon Jemaah haji yang akan berangkat harus sudah mendapatkan vaksin booster dan vaksin meningitis. Kedua, segera menyerahkan paspor untuk proses memvisaan. Ketiga, untuk Jemaah pendamping (penggabungan) tahun ini belum bisa dipenuhi, mengingat keterbatasan kuota dari Arab Saudi. Keempat, calon jemaah haji yang terdaftar dan akan menunda keberangkatannya, harus membuat surat pernyataan bermeterai, terakhir diserahkan Selasa (26/4/2022) di Kemenag Sleman. "Jika ada hemaah yang mundur maka cadangan bisa diusulkan untuk berangkat," jelasnya.

Menyinggung waktu pelaksanaan ibadah haji, tentunya masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya yakni selama 41 hari. "Saat ini sudah tidak ada karantina lagi di Arab Saudi," imbuhnya.

Sementara terkait manasik haji, pihaknya menjelaskan tidak lagi sebanyak 8 kali, mengingat waktu yang semakin mendesak. "Ada wacana, manasik haji tidak lagi diadakan di KUA namun akan diselenggarakan secara masal di Masjid Agung Sleman. Rencananya akan menghadirkan pihak-pihak terkait, seperti Dinas Kesehatan dan Imigrasi," terangnya lebih lanjut.

Ditambahkan, untuk petugas haji tidak ada lagi rekrutmen, mengingat keterbatasan waktu. "Bisa jadi petugas kloter tahun 2020 yang sudah lolos dan telah mengikuti pelatihan akan diberangkatkan. Tentu disesuaikan dengan jumlah jemaah atau jumlah kloter," ujarnya. "Semoga penyelengaraan ibadah haji tahun ini berjalan lancar dan tidak ada kendala yang berarti," pungkasnya. (tnf)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun