Mohon tunggu...
Sony Kusumo
Sony Kusumo Mohon Tunggu... Insinyur - Menuju Indonesia Surplus

Sony Kusumo merupakan pengusaha yang peduli dengan kemajuan bangsa Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tambang Emas Jadi Alasan Awal Tionghoa Bermukim di Singkawang

28 Oktober 2021   14:40 Diperbarui: 28 Oktober 2021   14:43 98 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Berbicara soal keberadaan etnis Tionghoa di Indonesia, rasanya Kota Singkawang di Kalimantan Barat tak bisa dilepaskan. Pasalnya mayoritas penduduk setempat merupakan keturunan Tionghoa.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) 2011,  42 persen dari sekitar 240 ribu penduduk merupakan warga Tionghoa. Sehingga tak heran bila Singkawang memiliki lebih dari 700 vihara atau klenteng dan cetiya alias tempat sembahyang yang lebih kecil.

Saking banyaknya jumlah tempat ibadah tadi, Singkawang pun mendapat julukan kota seribu klenteng dan tetap melekat hingga kini. Lantas bagaimana sih, sebenarnya para leluhur Tionghoa masuk dan bermukim di Singkawang?

Dalam sebuah literatur bertajuk Asal Usul Kota-Kota di Indonesia Tempo Doeloe karya Zaenuddin HM dijelaskan bahwa kedatangan itu dimulai sekitar tahun 1923. Yakni ketika pasukan Tiongkok meninggalkan Pulau Jawa.

Kala itu mereka sedang dalam keadaan lelah dan kapal diterpa badai. Alhasil mereka terpaksa  menepi di pantai barat Pulau Kalimantan untuk memperbaiki kapal.

Ketika hendak kembali berlayar, ternyata tujuh opsir  tidak terbawa kapal. Lantas ketujuh opsir tadi kemudian menikahi gadis-gadis setempat hingga memiliki keturunan.

Mayoritas orang Tionghoa yang datang kesana  berasal dari kelompok bahasa Hakka. Berkaitan dengan itu, asal muasal nama Singkawang pun rupanya berasal dari 'San Kew Jong' yang merupakan bahasa Hakka.

Sementara sebagian kecil lainnya adalah kelompok bahasa Teochiu, Kanton serta Hokkien. Dan pemerintah Kolonial Hindia Belanda menyebut Hakka sebagai "Khek" dan  Teochiu sebagai "Hok-Lo".

Selain menurut Zaenuddin HM, dalam buku berjudul 'Orang China Khek dari Singkawang' karya Harry Purwanto nenek moyang masyarakat Tionghoa telah datang sejak 1740. Dimana mereka dipekerjakan oleh Sultan Sambas sebagai buruh di pertambangan emas.

Dan jumlah pendatang Tionghoa di Singkawang meningkat pesat di tahun 1760. Hal ini dikarenakan teknologi tambang orang Tionghoa lebih baik ketimbang orang Melayu dan Dayak yang semula dipilih sebagai buruh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan