Mohon tunggu...
Om Gege
Om Gege Mohon Tunggu... Coffee4Soul.club

Coffee4Soul.club || Petani separuh hati, kuli tempo-tempo, penulis recehan, provokator kambuhan, revolusioner musiman

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Dukung Subsidi Smartphone dan Internet Gratis untuk Pelajar

27 Juli 2020   00:09 Diperbarui: 27 Juli 2020   00:22 298 35 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dukung Subsidi Smartphone dan Internet Gratis untuk Pelajar
Subsidi smartphone dan internet untuk belajar dari rumah [Ilustrasi, Kompas.com/Wahyu Adityo Prodjo]

Salah satu keluhan utama orang tua terkait kegiatan belajar-mengajar daring adalah ketiadaan smartphone dan mahalnya biaya internet untuk kebutuhan belajar anak.

Persoalan ini bukan monopoli rakyat kurang mampu. Beberapa hari lalu, seorang kerabat mengeluh, anaknya sudah 3 hari tidak mengikuti pengajaran sekolah karena ibu mereka dinas ke luar kota dan terpaksa harus membawa handphone bersamanya. Meski suami--istri bekerja, tetap saja kesulitan jika harus membelikan smarphone bagi 3 anak usia sekolah masing-masing sebuah.

Beberapa hari sebelumnya, salah seorang tetangga mengeluhkan biaya pulsa telepon yang membengkak semenjak sekolah daring diberlakukan.

Tentu saja jawaban terhadap persoalan ini bukan dengan lekas-lekas memberlakukan kembali kegiatan belajar-mengajar normal di sekolah. Itu sama saja mengirim anak ke rumah jagal.

Tetapi persoalan ini juga tidak bisa dibiarkan begitu saja. Tanpa jalan keluar, bisa saja orang tua terpaksa mengorbankan pendidikan anak. Ya kalau sama sekali tidak ada uang membeli smartphone dan membiayai pulsa, mau bagaimana lagi?

Minggu (26/7), Kompas.com memberitakan lontaran usulan menarik dari Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad. Ada dua poin usulan. Pertama, pemerintah mensubsidi 50% biaya pembelian smartphone. Kedua, pemerintah mengembangkan internet khusus pelajar yang menggratiskan akses aplikasi pendidikan.[1]

Saya kira usulan Pak Sufmi Dasco Ahmad patut dipertimbangkan pemerintah. Mungkin wujudnya tidak persis seperti yang Dasco usulkan tetapi hakekatnya membantu orang tua membeli perangkat belajar daring dan mengakses aplikasi pendidikan.

Akan lebih baik bantuan pembelian smartphone bukan transfer dana subsidi 50% harga handphone melainkan dengan mendorong produsen handphone memproduksi perangkat -- lebih baik jika tablet sehingga lebih nyaman sebagai perangkat belajar anak -- standar khusus pembelajaran daring. Pemerintah membeli perangkat tersebut dan mendistribusikannya melalui sekolah kepada seluruh pelajar di daerah-daerah yang terjangkau sinyal internet.

Boleh-boleh saja, seperti usulan Dasco, orang tua mencicil separuh harga perangkat tersebut. Jika kerjasama produksi perangkat tersebut dilakukan melalui pelelangan, saya kira pemerintah bisa mendapat harga optimal (harga termurah untuk kapasitas terbaik), yang bisa saja cuma Rp500ribu per unit. Toh, fitur perangkat yang diutamakan adalah yang terkait kebutuhan belajar jarak jauh, seperti kamera depan dan ruang penyimpanan materi pelajaran.

Selain meringankan beban rakyat dan menjamin akses anak terhadap pendidikan selama pandemik, program ini juga bermanfaat menyangga perekonomian sebab menghidupkan pabrik-pabrik handphone dan komponennya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN