Mohon tunggu...
Om Gege
Om Gege Mohon Tunggu... Coffee4Soul.club

Petani separuh hati, kuli tempo-tempo, penulis recehan, provokator kambuhan, revolusioner musiman

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Demam Berdarah dan Perayaan Kedunguan di Kampung Kami

10 Maret 2020   10:09 Diperbarui: 10 Juni 2020   00:28 427 11 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Demam Berdarah dan Perayaan Kedunguan di Kampung Kami
Wabah DBD [ilustrasi, shutterstock via kompas.com]

"Mereka hewan cerdas. Mereka tidak dua kali menubrukkan diri di titik serupa. Mereka belajar dari kesalahan." Seorang ilmuwan menjelaskan perilaku dinosaurus yang mencoba menjebol kandangnya. Kurang lebih begitu sebuah scene salah satu episode film Jurassic Park.

Belajar dari masa lalu, tidak mengulangi kesalahan serupa adalah ukuran kecerdasan. Itu sebabnya ada ujar-ujaran, bahkan keledai tidak jatuh dua kali di lubang yang sama.

Begitu sudah. Keledai yang kerab dijadikan simbol kedunguan, "Bodoh seperti keledai!" tidak mengulangi kesalahan serupa.

Setiap membaca, menonton, mendengar berita tentang banjir Jakarta, saya dan saya duga banyak orang lain sekampung saya, NTT, berkomentar, "Tidak adakah orang cerdas di sana? Banjir terjadi tiap tahun, nol sajakah yang bisa belajar dari pengalaman untuk mengatasi atau menekan dampaknya?"

Hari ini, kami seharusnya berdiri di depan cermin menatap diri kami yang lebih bodoh dari keledai; yang tidak lebih cerdas dari saudara-saudara kami di Jakarta dengan banjir mereka.

Wabah demam berdarah terjadi hampir tiap tahun di kampung kami. Ribuan terjangkit, puluhan hingga ratusan meninggal.

Sungguh, kami malu pada para keledai. Para pembesar, bupati dan gubernur yang kami pilih, juga kami sebagai individu, sebagai rumah tangga, selalu jatuh di lubang yang sama: wabah DBD setiap tahun.

Ketika musim kampanye pilkada, tiada satupun yang bicara tentang bagaimana penanggulangan demam berdarah dilakukan agar tidak terulangi lagi.

Bukankah oleh karena terjadi setiap tahun, di saat yang sama, kami seharusnya sudah belajar polanya, sudah tahu mau-maunya, dan sudah bisa terapkan langkah-langkah mencegah terjadinya wabah?

Sebenarnya apa yang susah dari penanggulangan demam berdarah?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN