Mohon tunggu...
Padika
Padika Mohon Tunggu... youtube.com/c/kedaipolitikindonesia

Petani separuh hati dan penulis recehan youtube.com/c/kedaipolitikindonesia

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Kabar Baik dan Buruk dari Neraca Dagang Pascateguran Jokowi terhadap 4 Menteri

15 Juli 2019   14:07 Diperbarui: 16 Juli 2019   10:01 0 11 1 Mohon Tunggu...
Kabar Baik dan Buruk dari Neraca Dagang Pascateguran Jokowi terhadap 4 Menteri
Jokowi dan Neraca Dagang RI [ilustrasi diolah dari Kompas.com dan Tribunnews.com]

Beberapa pekan lalu Presiden Joko Widodo menegur empat menteri dalam rapat kabinet. Mereka adalah Menteri ESDM Ignatius Johan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Menteri ATR/BPN Sofyan Djalil, dan Menteri KLH Siti Nurbaya Bakar. Teguran itu berkaitan dengan defisit neraca dagang Indonesia.

Dalam pandangan Presiden Jokowi, faktor utama di balik problem defisit neraca dagang adalah tingginya impor minyak dan gas (ini sebabnya Menteri Johan dan Rini ditegur) dan lambatnya perizinan investasi mampet di Kementerian KLH dan dan Kementerian ATR/BPN.

Wajar Jokowi menegur menteri-menterinya dalam soal ini. Defisit neraca dagang memang kerisauan utama pemerintahan Jokowi. Pada April 2019 defisit menyentuh angka tertinggi kedua sepanjang sejarah Republik Indonesia, mencapai 2,28 miliar USD. 

Yang tertinggi pada Juli 2013, sebesar 2,33 miliar dolar AS ("Ada Revisi, Neraca Dagang Era Jokowi Batal Jadi Yang Terparah." CNBCIndonesia.com. 24 Juni 2019).

Defisit neraca dagang mempengaruhi nilai tukar rupiah. Kian lebar defisit, kian tertekan nilai tukar rupiah. Selanjutnya, lemahnya nilai tukar rupiah berdampak pada kenaikan harga barang yang mengandung komponen impor. 

Ujungnya, kenaikan harga barang berarti tergerusnya nilai riil pendapatan rakyat, alias tingkat kesejahteraan rakyat turun.

Sebaliknya, defisit neraca dagang adalah indikator lemahnya pembangunan industri nasional. Industri nasional  kuat berarti lebih banyak barang yang diekspor dan lebih sedikit kebutuhan mengimpornya, berdampak pada surplusnya neraca dagang.

Defisit neraca dagang dan problem turunannya merupakan titik terlemah pertahanan Jokowi dari serangan kubu Prabowo-Sandiaga dalam masa kampanye pilpres 2019.

Hari ini, Senin (15/7/2019), Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan neraca dagang Indonesia surplus. Ini adalah kabar baik sebab berarti sudah dua bulan berturut-turut (setelah April defisit menyentuh titik tertinggi kedua dalam sejarah) neraca dagang RI surplus ("Neraca Dagang RI Juni 2019 Surplus Lagi, Capai US$ 200 Juta." CNBCIndonesia.com. 15 Juli 2019).

Sayangnya tepuk tangan kita tidak bisa terlampau bergemuruh. Surplus neraca dagang Juni bukanlah prestasi yang patut dibanggakan. Untuk sekadar menghela napas lega, bolehlah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN