Mohon tunggu...
Om Gege
Om Gege Mohon Tunggu... Coffee4Soul.club

Petani separuh hati, kuli tempo-tempo, penulis recehan, provokator kambuhan, revolusioner musiman

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Prabowo versus Metro TV Jelang Debat Capres Ke-4, Bukti Ideologi Kanan Jauh?

28 Maret 2019   17:43 Diperbarui: 28 Maret 2019   18:14 1031 7 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Prabowo versus Metro TV Jelang Debat Capres Ke-4, Bukti Ideologi Kanan Jauh?
Kubu Prabowo tolak hak tayang debat capres Metro TV [diolah dari Acehtimes.com]

Pihak capres-cawapres Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno kembali bikin ulah dengan media massa. Menjelang debat capres keempat pada 30 Maret nanti, mereka menolak Metro TV, stasiun tv yang ditunjuk Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai salah satu pemegang hak siar debat keempat antara antara kubu Prabowo Subianto dan Joko Widodo.

Kubu Prabowo-Sandiaga tidak senang dituding menganut memiliki ideologi, platform, karakter dan gaya berpolitik sayap kanan jauh serupa Donald Trump di Amerika Serikat. Tudingan berkarakter ultra-nasionalis, mengeksploitasi sentimen identitas dan politics of fear, memanfaatkan metode propaganda firehose of the falsehood, serta banyak kesamaan lain yang bagi banyak orang tampak terang-benderang, selalu berusaha ditepis kubu Prabowo-Sandiaga.

Kubu Prabowo-Sandiaga bukan saja tidak memadai dalam menepis tudingan ini. Gaya berpolitik mereka malah kian menjadi-jadi mencerminkan kecenderungan sayap kanan jauh serupa Donald Trump.

Sikap permusuhan mereka terhadap media massa yang pemberitaannya dipandang tidak menguntungkan kubu Prabowo-Sandiaga adalah serupa dengan gaya berpolitik Donald Trump.  Donald Trump bahkan mempopulerkan slogan "true enemy of the people" untuk menyebarkan kebencian rakyat pendukungnya terhadap media massa tertentu. Dalam sejumlah kesempatan, Prabowo Subianto melontarkan kalimat yang bermakna hampir serupa itu.

Metro TV bukan satu-satu media massa besar yang dimusuhi Prabowo Subianto. Dahulu media kredibel lain seperti The Jakarta Post dan Kompas Group juga sering dikecam Prabowo Subianto.


Sebenarnya tidak keliru penilaian bahwa media massa cenderung berpihak. Apalagi dalam dua dekade terakhir ini ketika para pemilik media ikut-ikutan mendirikan dan memimpin partai politik. Namun kubu Prabowo Subianto dan Sandiaga perlu bersikap adil dan tidak munafik. Ketika ada media yang cenderung berpihak kepada kubu petahana, banyak pula media massa yang habis-habisan mendukung Prabowo.

Jadi kalau mau serius memboikot media yang tak netral, maka kubu Prabowo-Sandiaga harusnya berlaku serupa kepada banyak media massa yang memihak mereka.

Penolakan kubu Prabowo terhadap hak tayang debat capres Metro TV adalah berlebihan. Toh Metro TV sekadar menyiarkan, bukan men-setting perdebatan.

Sikap berlebihan ini mencemaskan. Jangan-jangan jika rakyat khilaf dan akhirnya lebih banyak yang memilih Prabowo-Sandiaga sebagai Presiden RI selanjutnya, Prabowo akan mengembalikan era pemberangusan kemerdekaan media dan kebebasan berpendapat kembali ke masa Orde Baru.

Yah. Pilpres 2019 ini benar-benar sebuah pertaruhan. Akankah sebagai bangsa kita terus melangkah maju atau kelak kita kembali ke masa kelam dan harus mengulagi perjuangan berdarah-darah lagi seperti era 1980an-1990an dahulu? Rakyatlah yang memutuskan itu pada 17 April 2019 nanti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN