Mohon tunggu...
tika habeahan
tika habeahan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Be do the best

MENJADI BERKAT BAGI SESAMA

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berbagi Sekaligus Belajar

30 November 2021   10:54 Diperbarui: 30 November 2021   14:18 91 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Seorang filsuf pernah berkata demikian" Hidup yang tidak direfleksikan tidak layak untuk dihidupi ". Saya adalah salah seorang penggemar filsuf ini sebab kata-katanya yang keras membuatku tak jemu-jemu untuk berefleksi. Petunjuk-petunjuknya sangat tepat untuk dilakukan. Siapakah dia ? Dia adalah Sokrates.

Sebagaiman cuplikan kata yang diutarakan sokrates demikianlah saya mencoba untuk merefleksikan hidup yang sedang saya jalani,khususnya selama saya PKL. Kesempatan PKL ini saya maknai sebagai sarana untuk berbagi pengetahuan sekaligus juga untuk belajar. 

Saya mencoba membagi-bagikan nilai dan pengetahuan yang sudah saya dapatkan selama dibangku kuliah. Kesempatan PKL ini juga menjadi kesempatan bagi saya untuk menanamkan nilai-nilai religius kepada siswa-siswi agar mereka memiliki pengetahuan tentang apa yang diimaninya juga agar mereka memiliki dasar iman yang kuat.

Yang tidak kalah penting juga ialah pengalaman-pengalaman ketika bersama mereka,kepolosan mereka  dalam bersikap mengajari saya menjadi pribadi yang transparan ,terbuka serta wellcome dalam menjalani panggilan Tuhan. Pengalaman-pengalaman ini jugalah  yang menambah kekayaan religius yang saya jalani selama ini..

Kehadiran anak-anak dan gru-guru menjadi cermin bagiku dalam tugas pelayananku. Keseharianku bersama mereka memberi nilai plus dalam hidupku. Bagiku mereka adalah juri-juri terbaik dalam hidupku. Pelajaran yang sangat berharga mereka berikan kepadaku tanpa bayar atau gratis. Masukan,teguran,suport,dukungan terus diberikan kepada saya demi kebaikan dan kualitas diriku. Menyenangkan bukan ?

Bagi saya menjadi seorang guru adalah pekerjaan yang sangat menyenangkan sekaligus membahagiakan. Kebahagiaan saya itu muncul tiap kali bertemu dengan siswa-siswi dan juga guru-guru. Mereka sangat antusias menunggu kedatangan saya. Maka sikap antusias mereka itu menyemangati saya agar datang lebih awal kesekolah. Maka,30 menit sebelum bel masuk seklah saya sudah tiba disekolah. Waktu 30menit itu saya gunakan untuk menikmati keindahan sekolah ,menyapa guru-guru,juga melakukan pekerjaan ringan disekolah itu seperti menyiram bunga,menyapu halaman jika perlu,juga menyapa anak-anak.

Bagiku,guru adalah suatu pekerjaan yang menyenangkan bukan karena pangkat,jabatan juga popularitas tapi menyenangkan karena guru lebih pada pengabdian ,pemberian diri secara totalitas. 

Meskipun realita dilapangan tidaklah mulus karena saya harus berhadapan dengan banyak karakter siswa yang berbeda-beda. Namun,toh saya bisa menikmati kebahagiaan itu dan menjalankan tugas mulia itu dengan baik. 

Selama mengajar saya baru sadar ternyata saya adalah pribadi yang rendah hati dan sabar terutama dalam menghadapi anak-anak. Apapun situasinya saya tetap bisa merespon mereka dengan baik. Yah,saya menemukan aset-aset kecil dalam diriku sebagai bekal untuk menuju masa depan.

Bukan hanya sampai disitu saja, pengalaman mengajar selama PKL  mengajari saya agar semakin bijaksana dalam mengambil keputusan apalagi bertindak. Waw,ternyata saya mendapatkan banyak ilmu kehidupan dari mereka. Salah satu dasar pijakan saya selama mengajar ialah keteladanan hidup. Teladan dari seorang guru itu sangatlah penting bagi siswa-siswi sebab mereka akan mencontoh apa yang dilakukan oleh gurunya.

Saya selalu menyadari diriku yang adalah seorang biarawati sekaligus guru tentu berbeda dengan guru-guru yang lain. Maka,saya tidak hanya mengajarkan tentang materi pelajaran kepada mereka . Akan tetapi saya juga berjuang untuk menanamkan nilai-nilai religiusitas dalam diri mereka. Tujuannya adalah agar kelak mereka mampu menjalani hidup ini dengan penuh syukur,penuh sukacita. Khususnya tidak mudah terjerembab dalam jurang keegoisan karena kebolehan yang dimiliki. Melainkan bersyukur karena Tuhan memberikan karunia itu kepada mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan