Mohon tunggu...
Thurneysen Simanjuntak
Thurneysen Simanjuntak Mohon Tunggu... Guru - Senang mengajar dan menulis

www.thurneysensimanjuntak.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Bukan Sekadar Merchandise!

24 Juni 2021   16:39 Diperbarui: 24 Juni 2021   17:23 166 6 0 Mohon Tunggu...

Pernah mengagumi atau mengidolakan seseorang? Saya yakin setiap orang pasti memiliki sosok yang dikagumi atau diidolakan. Menurut saya itu manusiawi.

Tentu ada banyak alasan seseorang untuk mengagumi dan mengidolakan orang lain. Barangkali itu karena kepintarannya, kebaikan, keramahan, atau kelebihan lain yang dimiliki.

Bisa saja itu adalah orang tua kita, guru, tokoh publik, artis, pahlawan, dan seterusnya.

Selagi masih dalam tahap wajar, menurut hemat saya itu sah-sah saja.

Mengagumi atau mengidolakan seseorang alangkah baiknya dilakukan untuk tujuan yang postif saja. Misalnya, bisa dengan menjadikan idola tersebut sebagai inspirasi atau role model dalam kehidupan untuk hal-hal tertentu.

Atau barangkali, dapat juga melakukan proses imitasi (meniru) sesuatu dari yang dikagumi atau diidolakan demi pengembangan diri.

Bisa saja meniru penampilan, cara berpikir, cara berkomunikasi, sikap atau karakter, kebiasaan, dan masih banyak lagi. Selagi itu untuk sesuatu yang bernilai, berguna dan membangun diri kita, tentu tidak ada masalah.

Jadi, jangan pernah mengagumi seseorang atau mengidolakannya karena sesuatu yang bersifat negatif atau hal-hal yang tidak membangun diri kita (destruktif). Apalagi harus menirunya.

Saya pribadi juga memiliki sosok yang layak dikagumi.

Saya mengagumi beliau karena cara berpikir dan tulisan-tulisannya yang futuristik sekaligus mampu menginspirasi. Bukunya yang cenderung mengajak pembaca untuk beradaptasi dalam berbagai gelombang perubahan, tentu dapat mendorong untuk menyiasati setiap perubahan sehingga pembaca diajak tidak boleh kalah dalam berkompetisi dan kemajuan diri.

Selain itu, kemampuannya melakukan presentasi yang menarik dan mampu memukau perhatian audiens, tentu menjadi fokus perhatianku, untuk menjadi pembelajaran sebagai seorang pengajar dan pendidik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN