Mohon tunggu...
Thurneysen Simanjuntak
Thurneysen Simanjuntak Mohon Tunggu... Guru - Senang mengajar dan menulis

www.thurneysensimanjuntak.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Cegah Stunting Mulai dari Keluarga

27 Mei 2018   22:44 Diperbarui: 28 Mei 2018   08:32 1046 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Anak adalah anugerah Tuhan. Tentu setiap keluarga mendambakan kehadirannya. Bagi sebagian besar keluarga, merasa akan ada yang kurang tanpa kehadiran mereka di dalam sebuah keluarga tersebut.

Kemudian, semua orangtua mengharapkan anaknya lahir, bertumbuh dan berkembang secara normal dan sehat. Tapi, terkadang faktanya berbeda dengan yang diharapkan. Antara das sein dan das sollen, bisa saja ada kesenjangan.

Sesungguhnya banyak masalah yang terjadi menyangkut tentang pertumbuhan dan perkembangan anak tersebut. Salah satunya adalah stunting.

Akhir-akhir ini, istilah stunting mungkin makin sering saja kita dengar dan dijadikan sebagai bahan diskusi. Bahkan beberapa waktu lalu, ada juga calon kepala daerah dalam sebuah debat kandidat membahas tentang stunting secara serius.

Betapa pentingnya memang memecahkan masalah stunting tersebut. Memecahkan masalah stunting, sama saja kita sedang melakukan penyelamatan dan memajukan sumber daya manusia pada generasi masa depan bangsa.  

Sesungguhnya apakah yang dimaksud dengan stunting tersebut?

Stunting adalah masalah gizi kronis yang disebabkan oleh asupan gizi yang kurang dalam waktu cukup lama akibat pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi.

Perlu dipahami, bahwa masalah stunting bisa saja terjadi sejak janin dalam kandungan dan baru akan terlihat pada saat anak tersebut sudah berusia dua tahun. Artinya, gizi seorang ibu yang sedang mengandung pun harus benar-benar serius diperhatikan. Jadi, bukan hanya mulai memikirkan gizi seorang bayi ketika sudah dilahirkan.

Semua pasti tahu, apa sesungguhnya resiko dan kekurangan gizi pada janin hingga bayi. Hal ada berdampak langsung pada pertumbuhan dan perkembangan kesehatan, fisik, maupun mental bayi kedepannya. Seperti menyebabkan penderitanya mudah sakit dan memiliki postur tubuh tak maksimal saat dewasa, hingga kemampuan kognitif para penderita juga berkurang.

Kekurangan gizi pun ternyata dapat meningkatkan angka kematian pada bayi dan anak.

Secara jangka panjang, hal itu akan berdampak pada kerugian ekonomi jangka panjang bagi Indonesia dan kemerosotan sumber daya manusianya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan