Mohon tunggu...
Thomas Je
Thomas Je Mohon Tunggu... Menulis yang ingin ditulis

There's no Superman.....\r\n\r\n...menulis yang ingin ditulis....

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Senang Melihat Orang Susah, Sulit Melihat Orang Lain Bahagia

10 Desember 2019   13:36 Diperbarui: 10 Desember 2019   13:45 255 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senang Melihat Orang Susah, Sulit Melihat Orang Lain Bahagia
enterpreneurcamp.id

Kok beli HP merk itu sih, itu kan merk buat produsen TV sama kulkas? Nggak takut cepet rusak? Paling nggak sampai setahun selesai HP-mu! Nih kaya aku beli HP beneran, katanya sambil nunjukin HP miliknya. Komentar itu disampaikan teman saya saat saya beli HP itu 2 tahun lalu. Padahal ini HP sudah saya impikan beli setahunan, dan saya type orang yang beli sesuatu karena butuh dan fungsinya, bukan gengsi serta merknya saja. Sampai sekarang masih ada HPnya dan aman-aman saja saya pakai sehari-hari.

Yah masak beli mobil bekas, mobil Korea lagi? Kenapa nggak kayak kita beli mobil baru, mobil Jepang, TOP! katanya sambal angkat jempol. Ini Teman saya mengomentari teman yang lainnya saat melihat mobil baru tapi bekas miliknya terparkir di garasi rumahnya, sewaktu kami main ke sana. Si teman tuan rumah tersenyum saja mendengar komentarnya. Istrinya yang merengut sambil melirik ke arahnya. Padahal si tuan rumah ini beli cash, sementara sang komentator beli mobilnya secara kredit 6 tahun.

Pernah juga kakak perempuan saya curhat begini, kebetulan ada reuni SMP Lebaran beberapa tahun lalu, dan dia bertemu teman-teman gank SMPnya saat reunian. Nah secara kebetulan juga dia satu-satunya yang bekerja di antara teman-teman ceweknya ini. Komentar mereka seragam: kok kamu bekerja sih, kamu nggak kasihan anakmu? Setiap hari ditinggal bekerja kalian sebagai orang tuanya?

Hati hati lho sekarang pergaulan bebas anak-anak menjurus ke hal-hal yang negative dan berbahaya. Kayak kami lah selalu di rumah siap menemani anak-anak tumbuh dan belajar, kata seorang temannya yang suaminya dokter.

Sampai saat ini anak-anak kakak saya ini tumbuh sehat menjadi anak yang menurut saya baik-baik saja dan wajar pergaulannya sebagai seorang remaja, bahkan mereka berprestasi di sekolahnya.

Kapan wisuda? Ini pasti menjadi pertanyaan yang menghantui semua mahasiswa senior saat mudik Lebaran atau Natal nanti. Setelah wisuda ditanya lagi, kok belum bekerja sih? Saat sudah bekerja, ada lagi yang nanya kapan kawin? Jangan foya-foya pikirkan masa depan. Eh sudah menikah, ditanya kapan punya anak? Setelah punya anak satu, katanya masak Cuma punya anak 1, kapan punya adik? Jangan menunda-nunda lah. Dan ini akan terus bersambung sampai Lebaran Kuda.

Akan sangat berbeda kalau komentarnya begini : Wah kamu sudah masa akhir kuliah yah, ayo semangat ngerjain tugas akhirnya, sebentar lagi pasti wisuda.

Dan dilanjutkan Selamat yah sudah wisuda, banyak peluang pekerjaaan menunggumu kawan, sukses selalu. Lalu komentar begini : Syukurlah kamu sudah mendapatkan pekerjaan terbaik, jodoh pasti mengikuti yang terbaik juga, dan seterusnya.

Wow HP baru nih mantabs kawanku, makin semangat dong kerjanya, hebat nih bagus banget HPnya. Lalu buat yang punya mobil baru : Kamu hebat lho mas sudah bisa beli mobil baru, cash lagi. Selamat yah. Lalu komentar buat kakak saya : Hebat kamu Rin, anakmu 2 orang sudah besar-besar, membesarkan mereka sambil bekerja seperti kamu itu luar biasa, semoga anak-anakmu menjadi anak yang berbakti dan sukses nantinya.

Komentar-komentar yang terakhir ini lebih menyejukkan dan menimbulkan semangat dong daripada yang pertama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN