Mohon tunggu...
Tholut Hasan
Tholut Hasan Mohon Tunggu... Maaf

Maaf

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

Genderang Perang

9 Juni 2019   15:13 Diperbarui: 9 Juni 2019   15:15 0 0 0 Mohon Tunggu...

Prolog

Ada alasan kuat bagi Barat, mengapa mereka berani menabuh gendang raya perang terhadap Islam dalam menggencarkan isu-isu untuk memojokkan Islam sebagai sumber pertilaian diantara dua kubu yang saling berseberangan tersebut.

Selama berabad-abad Barat takluk dibawah khilafah Islam. Kebencian kaum Kristen Barat pernah meledak dalam bentuk pengobaran api perang terhadap umat Islam, yaitu terjadinya perang salib (1096-1291 H) yang tujuan utamanya, penghancuran Islam. Akan tetapi melalui peperangan tersebut umat Islam gagal dilumpuhkan, bahkan kemenangan banyak diraih pasukan Islam. Trauma perang tersebut berdampak pada tertanamnya antipati dan saling curiga di kedua belah pihak.


Senjata Barat
Diantara agenda besar Barat yang diasumsikan untuk memperlemah Islam adalah melalui program Ghazwul-Fikr, perang pemikiran, benturan pemikiran dan upaya Barat membasmi kekuatan Islam. Ghazwul-Fikr merupakan bagian tak terpisahkan dari metode perang yang bertujuan menjatuhkan Islam dari agamanya.

Inilah tujuan akhir ghazwul fikri. Jangka panjangnya pemurtadan. Jangka pendeknya pelarutan kepribadian (tidak bangga dengan identitas Muslim), pemerosotan moral, pemikiran liberal, pelucutan akidah, dalam arti tidak masalah secara identitas agamanya Islam tapi perilaku sehari-harinya jauh dari tuntutan Islam.

Adapun untuk sampai pada semua itu, Barat tidak kekurangan ide dalam melancarkan serangan, bahkan banyak serangan yang ditujukan pada Islam, hanya saja di sini menyebutkan beberapa saja; Pertama, Tasywih. Menghilangkan kebanggaan Muslimin pada agamanya. Artinya menggambarkan Islam secara buruk, sehingga timbul rasa rendah diri dikalangan umat Islam. Melakukan pencitraan negatif tentang agama dan umat lewat media sosial dan lainnya sehingga terkesan menyeramkan dan kotor.

Tadzwib. Pelarutan budaya dan pemikiran. Melakukan pencampuran haq dan batil, halal dan haram, sehingga umat Islam kebingungan mendapatkan pedomannya.

Ketiga, Tasykik. Yakni gerakan yang berupaya menciptakan keraguan dan pendangkalan kaum Muslimin terhadap agamanya. Misalnya dengan terus melecehkan al-Quran  dan hadis, atau mengkampanyekan bahwa hukum Islam tidak sesuai dengan tuntunan zaman.

Keempat, Taghrib. Mendorong umat Islam agar menerima pemikiran dan budaya Barat, seperti sekularisme, libralisme dan pluralisme.
Semuanya bertujuan memperlemah, akidah, ghirah dan mahabbah pada agama. Dengan  lemahnya umat Islam mereka mudah memecah belah, akhirnya umat Islam akan turun kemana angin dihembuskan penjajah.

Sebagai penutup, alangkah baiknya jika kita berkaca kembali pada al-Quran tentang adanya upaya kafirin meneror umat Islam hingga benar-benar mengikuti agama mereka.

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." (QS. Al-Baqarah;[2]:120)

"Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya." (QS. Al-Baqarah;[2]:217)


Sebagian yang Ikut

 Kaum Nabi Luth di Sodom dan Gomorah sudah punah diazab Allah beribu tahun lalu. Tapi kemudian muncul lagi secara massal di kota Pompeii (bisa di googling foto-foto fosil manusia-manusia Pompeii yang dimusnahkan Allah sewaktu mereka sedang berpesta seks dengan meletusnya Gunung Vesuvius).

Kenapa Allah mengawetkan tubuh-tubuh mereka menjadi fosil? Supaya jadi ibrah (pelajaran) buat generasi berikutnya. Saat ini terkenal dengan istilah LGBT, semakin marak bahkan terang-terangan melegalkan.

Di bidang akhlak, ada gaya hidup modern, pergaulan bebas yang berujung kumpul kebo dan berdampak perkawinan ke pelaminan atau aborsi. Lebih ekstrim lagi, sering kita dengar peristiwa pembunuhan dilakukan oleh selingkuhan sendiri gara-gara cemburu atau gara-gara si perempuan minta dilegalkan hubungannya.

Di bidang politik, ada manipulasi alias tipu-tipu, kerjasama untuk maksud yang tidak terpuji, nepotisme alias pertemanan, korupsi, bahkan konspirasi.


Bagaimana dengan kita?
Apa yang kita persiapkan untuk menanggulangi, membentengi, bahkan melawan orang kafir? Selalu menguatkan Iman dan Islam  kita kepada Allah. Allah berfirman;

"Sesungguhnya (agama Tauhid) ini adalah agama kamu semua; agama yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka sembahlah Aku." (QS.al-Anbiya';[21]:92)

"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, diantara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." (QS.al-Imran;[03]:110)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2