Mohon tunggu...
Khoiril Basyar
Khoiril Basyar Mohon Tunggu... Alumni

Terus Belajar

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

4 Penyebab Konflik Suami Istri

11 Oktober 2019   16:43 Diperbarui: 11 Oktober 2019   16:54 0 0 0 Mohon Tunggu...
4 Penyebab Konflik Suami Istri
Sumber Ilustrasi : https://www.freepik.com/

Menikah merupakan sesuatu yang mulia, dimana setiap insan manusia pasti ingin melangsungkan sebuah pernikahan. Pernikahan dianggap baik ketika mampu mempertahankannya hingga ajal datang menjemput.

Namun sayangnya, menjaga hubungan keharmonisan sebuah pernikahan tidak semudah membalikkan telapak tangan. Ada banyak tantangan dan rintangan yang harus dihadapi bersama. Karena hakikat suami istri harus senantiasa saling melengkapi agar dapat melalui bermacam badai kehidupan.

Ada banyak yang berhasil namun tak sedikit pula yang kandas ditengah jalan. Beragam faktor yang menjadi pemicu keretakan sebuah tangga.

Merasa Paling Benar

Menyatukan dua insan dalam sebuah rumah tangga memang tidak mudah. Masing-masing pasti memiliki ego tersendiri. Apalagi jika keduanya memiliki kebiasaan dan latar belakang yang berbeda, tentunya ini akan semakin sulit.

Terkadang, hal-hal yang sepele dalam rumah tangga malah bisa menyulut emosi hingga meledak-ledak. Dan tugas dari masing-masing adalah untuk meredamnya. Bukan meredam pasangan, namun diri sendiri.

Jika sudah berniat menikah maka segala risiko harus dihadapi dan jalan terbaik untuk membuat rumah tangga tetap utuh adalah dengan mengalah. Seorang suami yang marah harus diimbangi dengan istri yang mampu membuat amarahnya turun dan berganti senyum. Sebaliknya jika istri marah maka sang suami harus mampu untuk mengubah amarah istri menjadi tawa.

Kelihatannya mudah memang, namun sulit sekali untuk dilakukan. Saya sendiri lebih memilih untuk bermuhasabah sebelum menghadapi amarah istri. Karena terkadang sebagai suami kita tidak tahu maksud sang istri. Oleh karena itu dibutuhkan sikap yang dewasa agar masing-masing dari kita tidak merasa paling benar.

Meminta maaf terlebih dahulu ketika ada salah paham atau konflik adalah jalan tengah terbaik agar rumah tangga tetap utuh dan keharmonisan bisa terjaga.

Medahulukan Hak daripada Kewajiban

Baik suami maupun istri masing-masing memiliki hak dan kewajiban. Seharusnya kita senantiasa mendahulukan kewajiban dibanding menuntut hak karena kewajiban dan hak merupakan sesuatu yang sejalan. Sayangnya banyak yang sering menuntut hak tanpa melihat apakah sudah melaksanakan kewajibannya atau belum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x