Mohon tunggu...
Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Mohon Tunggu... Saya seorang Purnawirawan Polri. Saat ini aktif memberikan kuliah. Profesi Jurnalis, Penulis produktif telah menerbitkan 24 buku. Organisasi ILUNI Pasca Sarjana Universitas Indonesia.

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Kawan Pena Saran

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Wahai BPIP, Mulailah Bekerja dengan Sila Ketuhanan yang Maha Esa

13 Februari 2020   06:58 Diperbarui: 13 Februari 2020   07:28 128 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wahai BPIP, Mulailah Bekerja dengan Sila Ketuhanan yang Maha Esa
dok metropolitan.com

Takdir kita hidup dan berkehidupan dalam keberagaman. Beda Suku Agama Ras dan Antar Golongan. Bersyukur kita dipersatukan oleh Pancasila. Ideologi Pancasila anugrah Tuhan Yang Maha Esa

Pemikiran mulia luar biasa atas kesepakatan para pendiri bangsa.  Wasiat mukjizat tiada tara.  Dapat diterima rakyat seluruh musantara

Apa dasar The Faunding Fathers meletakkan Ketuhanan Yang Maha Esa sebagai sila pertama?  Makna filosofi adalah ketika seluruh rakyat Indonesia melaksanakan semua perintah agama berdasarkan pedoman kitab suci masing masing maka damailah negri ini.

Sesungguhnya Agama mengajarkan kebaikan dan toleransi seperti dijabarkan dalam 45 Butir Butir Pancasila.  Sejatinya kita samua basodara.  Ketika rakyat telah menjalankan ibadah maka semakin mudahlah baginya melaksanakan sila sila

Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab

Persatuan Indonesia

Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan

Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Bahwa Sila Pertama adalah pondamen ideologi Pancasila. Landasan nan kokoh ibarat bangunan piramida dan candi borobudur nan kuat tahan goncangan gempa

Sila Pertama menopang 4 Sila akan melahirkan keyakinan setiap warga negara bahwa walau kita ditakdirkan berbeda beda namun kita mampu menciptakan suasana damai aman sejahtera.

Keberagaman adalah domain Tuhan Yang Maha Pencipta.   Setiap detik dilahirkan kemuka bumi bayi bayi berkulit hitam berkulit putih dan berkulit sawo matang laiknya orang Indonesia bahkan ada yang berambut pirang.  Itulah takdir tak terbantahkan kenapa lagi dipersoalkan perbedaan perbedaan itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN