Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan profesional

Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Saran Pena Kawan

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Harga Jengkol Tempino vs Pasar Induk Kramajati

8 Agustus 2018   11:11 Diperbarui: 8 Agustus 2018   12:44 175 1 1
Harga Jengkol Tempino vs Pasar Induk Kramajati
dokpri

 Sumber : Dokumentasi Koleksi Pribadi

Jengkol kata orang awak adalah daging.  Rasa memang beda dengan rendang namun kelembutan (daging) jengkol ketika disayur dengan daun singkong memang luar biasa lezat. Keluarga  kami semua suka jengkol kecuali Uni Ina, entah bersebab apa si Bundo  Kanduang sibiran tulang tidak suka.  Bisa jadi karena bau (tinggalan)  jengkol ketika sudah melewati mulut, dan kampong tengah alias perut  akhirnya berlabuh di toilet..

 Ya sudahlah, Nikmati saja ketika  jengkol direkayasa menjadi nilai tambah dalam bentuk gulai, disambal, di  tokok menjadi emping atau dilalap mentah tetap saja memberikan  kelezatan luar biasa. Restoran minang tanpa malu malu menawarkan sambal  jengkol kepada para tamu khususnya wisatawan manca negara.

 “ coba  dulu lah tuan, pasti mister like this food “ itulah tawaran si uda  pelayan toko melalui komunikasi bahasa basa basi.  Entah bagaimana kisah  bule makan jengkol belum ada laporan. Diluar itu semua orang  minangkabau  boleh juga bangga karena lagu nasi padang viral di medsos.   Lagu tersebut diciptakan dan dinyanyikan oleh bule yang kesemsem oleh.  nasi bungkus padang. Tentu saja lagu dibawakan dengan bahasa inggris.

 Awal Agustus 2018 awak diperjalankan ke kampong halaman Tempino Jambi.   Kakanda terbaik Uda Buyung Wafat.  Kami saudara sekandung 4 orang  takziah beserta seluruh sanak family dan kerabat.  Rumah keluarga besar  awak diladang woneng 12 sedangkan rumah mertua di bawah pasar Tempino.

 Sebelum kembali ke Jakarta malam senin awak menginap di rumah ibu  Isteri.  Pagi bada subuh terdengar kemenakan Cindy berteriak, “ bang  bang bang sayur kesini” Awak melongok keluar,  terlihat Mertua dan Cindy  sedang menawar harga jengkol dan cabe merah.

 Hanya 2 macam  sayuran yang dibawa Mas Ponadi hari itu. Bermotor roda dua  berkeliling  menjajakan dagangan di sekitar kampong Tmpino.  Dia tinggal di sebelah  kampung Pelempang bernama dusun Nyogan.  Setiap hari membawa sayur dan  buah buahan hasil kebon tetangga yang dikumpulkan dari rumah kerumah.

 “jengkol kalau di kupas hargonyo 20.000 sekilo, tapi yang masih  berkulit 8 ribu bae” demikian anak keturuan jawa ini berbahasa jambi.   Awak tertegun “wah murah banget ya kalau dibanding harga jengkol di  ibukota”  Mas Ponadi ngak mendengar suara awak, karena ungkapan itu  hanya tersirat di dalam hati.  Harga hampir seperempat dalam artian  ketika Istri membeli jengkol di pasar induk kramatjati seharga 80.000  sekilo itupun masih pakai kulit.

 Awak tak tega menawar,  langsung  saja pesan jengkol 3 kg  sudah dikupas.  Ibu Hj Yunidar mertua awak  membelikan pula cabai merah. “ bawalah cabe merah yang bagus bagus ini  untuk Linda dan Eni” Harga cabe Cuma 30,000 sekilo,  jangan tanya harga  di Jakarta pasti lebih mahal.

 Awak pikir kenapa ya harga sayur  sayuran dan buah buahan di desa lebih murah. Bisa jadi jengkol dan  semacamnya menjadi mahal bersebab pindah dari beberapa tangan tengkulak  sebelum sampai ke tangan ibu ibu rumah tangga. “Di kampong kami sayuran  itu diambil dari penduduk  yang punya kebun” kata Ponidi. Si tukang  sayur keliling itu menambahkan “ dari saya langsung ke ibu ibu Tempino”   Dengan demikian jalur transportasi hanya lewat satu tangan sehingga  harga jengkol dan cabe bisa lebih  murah  terjangkau.

 Coba hitung berapa biaya transportasi dari desa ke Jakarta dan biaya komisi tengkulak dari tangan ke tangan
 Ternyata inilah penyebab komoditi  herganya menjadi sangat mahal.   Harga bahan kebutuhan sembako itu bisa naik 4-6 kali lipat.  Itulah  persoalan sebenarnya yang harus ditangani serius oleh  pemerintah  khususnya kementerian terkait berupa kebijakan bagaimana memotong jalur  tengkulak tersebut.

jengkol2-5b6a85c9d1962e7ff614bef3.jpg
jengkol2-5b6a85c9d1962e7ff614bef3.jpg
Sumber Dokumentasi Koleksi Pribadi

Ya sudahlah, awak hanya mau bercerita tentang  seluk beluk jengkol saja. Soal urusan harga biarlah yang kampanye di  pilpres nanti kita dengar apa janji janji orang orang yang pengen  menjadi nomor satu di republik ini.

 Katanya jengkol dan pete bisa  juga berfungsi sebagai anti kuman (anti oksidant).  Entah apa   istilahnya namun bila di ajak bernalar dalam pikiran logika bisa juga  diterima teori tersebut. Jengkol dan pete memang mengeluarkan bau khas  sangat tajam.  Bau itu bukan saja ada di mulut ketika baru mengudapnya  namun di tolilet juga meninggalkan bekas bau menyengat.

 Bersebab  bau menyengat itulah mungkin (bisa jadi) makhluk bernama kuman tidak  tahan.  Tak Tahan dalam artian para kuman dan bakteri itu  tentu  memiliki indra penciuman.   Dengan demikian kehadiran bau jengkol di  tubuh manusia membuat tidak nyamanan  si kuman. Aķbatnya mereka lari  (kemana) atau kalau tak sempat hengkang tentu saja bakteri bakteri  penyakit itu is death.

 Ketika bakteri dan saudaranya si kuman  pada wafat maka bersihlah tubuh anak manusia dari gangguan sumber  penyakit.  Seorang teman punya cerita bahwa dia mengkonsumsi jengkol  dengan porsi banyak dalam rangka menurunkan kadar gula darah. Menurutnya  dirinya (testimoni) kadar gula darah bisa diturunkan dan terkontrol  dengan baik,  Hanya saja istri dan anak anak serumah  pernah protes.  Minta ampun bersebab bau jengkol ada dimana mana.  Sang suami berkata “  kalian sayang sama ayah atau....."

 Yes Mari Sehat Bersama Jengkol

 Salamsalaman

 TD

 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2