Mohon tunggu...
Thalia Asmaranti
Thalia Asmaranti Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswi Universitas Pamulang

Ingin Mencoba Sesuatu Hal Yang Baru

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Fungsi Sistem Pengendalian Manajemen

10 Juni 2024   13:10 Diperbarui: 10 Juni 2024   14:04 132
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Sistem Pengendalian Manajemen (SPM) merupakan elemen vital dalam pengelolaan sebuah organisasi, baik di sektor publik maupun swasta. SPM tidak hanya berfungsi sebagai alat untuk memastikan bahwa tujuan organisasi tercapai, tetapi juga sebagai mekanisme untuk memantau dan menilai kinerja secara berkelanjutan. Artikel ini akan membahas berbagai fungsi dari Sistem Pengendalian Manajemen dan bagaimana penerapannya dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi organisasi.

1. Definisi Sistem Pengendalian Manajemen

Sistem Pengendalian Manajemen dapat didefinisikan sebagai serangkaian proses, kebijakan, dan prosedur yang digunakan oleh manajemen untuk mengarahkan dan mengendalikan aktivitas organisasi guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. SPM mencakup berbagai aspek seperti perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian.

2. Fungsi Utama Sistem Pengendalian Manajemen

a. Perencanaan (Planning)

Salah satu fungsi utama dari SPM adalah membantu dalam proses perencanaan. Perencanaan yang baik merupakan dasar dari setiap aktivitas pengendalian. Dengan adanya perencanaan, organisasi dapat menentukan tujuan jangka pendek dan jangka panjang, serta strategi untuk mencapainya. SPM memastikan bahwa semua bagian organisasi bekerja menuju tujuan yang sama dan menetapkan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapainya.

b. Pengorganisasian (Organizing)

Fungsi pengorganisasian dalam SPM berkaitan dengan penataan sumber daya manusia, finansial, dan material agar dapat digunakan secara efisien dan efektif. Melalui pengorganisasian yang baik, setiap departemen atau unit dalam organisasi memiliki peran dan tanggung jawab yang jelas. Hal ini memungkinkan koordinasi yang lebih baik dan mengurangi kemungkinan terjadinya duplikasi tugas atau kebingungan dalam pelaksanaan pekerjaan.

c. Pengarahan (Directing)

Pengarahan melibatkan proses memimpin, memotivasi, dan mengawasi karyawan agar bekerja sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. SPM menyediakan kerangka kerja untuk komunikasi yang efektif, pelatihan, dan pengembangan karyawan, serta sistem penghargaan dan insentif. Dengan pengarahan yang tepat, karyawan dapat lebih termotivasi dan berkomitmen terhadap pencapaian tujuan organisasi.

d. Pengendalian (Controlling)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun