Mohon tunggu...
Notesya A. Amanupunnyo
Notesya A. Amanupunnyo Mohon Tunggu... Lainnya - Pengajar

Mendidik dan melayani dengan senyuman

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Tahukah Anda Kehamilan Melalui Bayi Tabung?

21 Juli 2022   06:16 Diperbarui: 21 Juli 2022   06:31 67 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Tahukah Anda Kehamilan Melalui Bayi Tabung..?

Oleh: Metanfanuan Rahil

Kehamilan merupakan momen yang sering ditunggu-tunggu oleh  suami istri, terutama bagi pasangan muda yang baru  menikah dan ingin segera memiliki anak. Kehadiran anak memberikan warna  berbeda yang membuat suami istri bahagia.  Namun, fakta membuktikan bahwa tidak semua pasangan bisa melahirkan melalui proses alami.

 Sebagian  pasangan  yang ingin memiliki anak tetapi memiliki masalah alat kelamin. Misalnya, produksi sperma suami yang kualitasnya kurang atau  masalah ketidaksuburan istri: gangguan pada sel telur atau gangguan  rahim, mempengaruhi gangguan ovulasi. Jika Anda menderita gangguan ovulasi, endometriosis, masalah genetik,  penyakit serius (kanker) atau masalah sistem kekebalan, Anda berisiko terkena penyakit keturunan.

Bagi pasangan  dengan masalah sistim reproduksi saat konsultasi ke dokter, salah satu alternatif yang ditawarkan adalah program bayi tabung. Bayi tabung (Fertilisasi in vitro) merupakan suatu upaya untuk mencapai kehamilan dengan menyatukan sel sperma dengan sel telur dan membuahinya dalam  wadah atau cawan petri (sejenis cawan kaca  kecil) yang khusus dilakukan oleh tenaga medis. Bayi tabung adalah teknik reproduksi berupa teknik pembuahan sel telur (telur) betina secara in vitro. Proses tersebut langkah-langkah berikut:

1. Stimulasi telur.

Tujuan utama dari stimulasi sel telur adalah untuk meningkatkan jumlah sel telur yang dihasilkan oleh indung telur (ovarium). Semakin banyak sel telur yang dapat dikumpulkan dan dibuahi selama fertilisasi in vitro, semakin tinggi kemungkinan kehamilan. Wanita yang menjalani fertilisasi in vitro diberikan obat kesuburan untuk meningkatkan produksi sel. Selain itu, dalam beberapa hari, dokter akan melakukan ultrasonografi dan tes darah untuk memantau perkembangan  dan pertumbuhan folikel (kantung cair yang berisi oosit), memantau perkembangan oosit di ovarium, dan kadar hormon.

2. Pematangan oosit.

Sel telur harus menyelesaikan pertumbuhan dan perkembangannya sebelum dapat dikeluarkan dan dipindahkan ke rahim wanita. Untuk menginduksi pematangan sel telur, wanita disuntik dengan hormon, human chorionic gonadotropin (hCG) untuk pematangan sel telur yang maksimal. Suntikan hormon ini diberikan satu kali dan harus dilakukan dengan benar untuk mendapatkan oosit yang matang sepenuhnya. Jika penyuntikan terlalu lama, oosit akan menjadi  tua dan tidak akan tumbuh dengan baik.

3. Egg collection (pengumpulan telur).

Pengambilan sel telur dapat dilakukan kira-kira 34-36 jam setelah penyuntikan hCG. Agar tidak nyeri saat pengambilan sel telur dilakukan anastesi terlebih dahulu. Sel telur dikumpulkan dengan cara injeksi vagina menggunakan jarum  yang menyedot folikel  ovarium. Setelah itu, hanya satu telur matang yang  dibawa ke laboratorium embriologi untuk dibuahi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan