Mohon tunggu...
Teresia Simbolon
Teresia Simbolon Mohon Tunggu... Pencari Kebijaksanaan

Kamu adalah kreasi dan proyek terbesar Sang Penciptamu

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Menghargai yang Unik, Mulai dari Ketapang sampai Janda Bolong

2 Februari 2021   09:10 Diperbarui: 2 Februari 2021   09:35 234 19 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menghargai yang Unik, Mulai dari Ketapang sampai Janda Bolong
Foto Pra-gardening bersama Suster OSF (Dokpri)

Taman Tengah Biara San Damiano Pandan (Dokpri)
Taman Tengah Biara San Damiano Pandan (Dokpri)

Kemarin adalah hari pertama dalam bulan Februari 2021 dan bertepatan hari Senin. Sebagaimana setiap hari senin kami ada acara khusus untuk studi bersama mengenai hal-hal aktual dalam kehidupan kami sebagai Suster Fransiskanes OSF Sibolga. Dua minggu terakhir, cuaca di  kota Sibolga amat kering dan rasanya seperti kemarau. 

Mata air kami  yang langsung dari gunung pun tidak mencukupi lagi untuk seluruh Kompleks Biara OSF San Damiano  Pandan. Akhirnya bersama dengan teman-teman, kami mendaki bukit yang berada di depan kompleks Biara untuk melihat situasi yang terjadi. Dan benar, mata air sudah mengecil. Kami cepat tanggap situasi ini sebelum menjadi masalah serius.

Itulah sebabnya kami merencanakan bahwa studi bersama seperti biasa kami lakukan bertemakan belajar bersama dengan alam. Kami membawa bibit pohon ketapang, yang juga merupakan lambang Kongregasi kami.  Biasanya pohonnya amat rindang dan subur, apalagi ditanam di pinggir pantai. Namun pohon ini kami tanam juga di halaman luar Biara.

Tepat hari yang ditunggu, kami  studi bersama dengan alam. Sebelum berangkat untuk menanam pohon kami ambil foto untuk kenangan. Eh, ternyata memang ini benar, menjadi sebuah kenangan pada tanggal 01 Februari 2021. Suatu masa yang tidak pernah akan kembali. Kami telah mengisinya dengan menanam satu harapan baru, yang dilambangkan dengan pohon. Berharap juga semoga dikemudian hari semakin rajin menanam pohon. Karena satu pohon sangat berarti untuk  menyediakan oksigen bagi kehidupan. 

Saya suka bercocok tanam, dan suka juga berada di alam. Mungkin minat ini semakin berkembang karena memang kami adalah pengikut dari Sang Pelindung Ekologi di Dunia, yakni St. Fransiskus dari Asisi. Biasanya setiap rumah atau komunitas kami selalu dikelilingi oleh tanam-tanaman atau bunga-bungaan. Berpuluh-puluh spesies tanaman bunga hias hadir di taman. Mulai dari Bunga yang tidak terkenal sampai dengan bunga yang amat viral jaman now, yakni Bunga Janda Bolong.

Ketika studi bersama tentang lingkungan, mataku tertuju pada tanaman Bunga Janda Bolong. Saya masih tetap mempertanyakan mengapa bunga yang ‘aneh’ ini tiba-tiba bisa viral dan harganya melejit tinggi.

Sebenarnya Bunga Janda Bolong yang ada pada kami sekarang ini sudah sangat lama berada di ujung tembok Biara San Damiano, sekitar tahun 2008 yang lalu, bunga ini sudah ada di pinggir pagar biara. Daunnya hanya akan diperlukan ketika merangkai bunga. 

Selain itu jarang dilirik apalagi diurus secara istimewa. Tak pernah terpikir bahwa ‘nasibnya’ akan berubah. Dari segi statusnya, selama ini hanya bertumpuk dan kurang terurus di sudut-sudut pagar, lalu tiba-tiba statusnya menjadi ‘penguasa’ di taman tengah Biara. 

Dulu Si Janda Bolong ini  tumbuh di celah-celah batu, sekarang dia tumbuh diatas sebuah pot bunga putih bersih, tanah subur dan sabut kelapa empuk sebagai penyangga. Sungguh fantastis memang!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x