Mohon tunggu...
Teopilus Tarigan
Teopilus Tarigan Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil

https://www.youtube.com/channel/UC23hqkOw50KW12-6OHvnbQA

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Jurnalisme Warga, Sepatu Kotor di Antara Harapan dan Kenyataan

4 Desember 2020   23:37 Diperbarui: 5 Desember 2020   07:22 316 44 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jurnalisme Warga, Sepatu Kotor di Antara Harapan dan Kenyataan
Photo by Lucas Pezeta from Pexels


Kamis, 3/12/2020. Waktu menunjukkan pukul 14 lebih lima belas menit. Aku yang duduk di balik setir tidak sabar lagi untuk segera memacu mobil menuju Siosar. Itu adalah sebuah kawasan relokasi, hunian tetap bagi warga pengungsi erupsi Gunung Sinabung.

Hari itu aku bersama seorang rekan kerja membawa dua orang tamu agung dari Bandung. Mereka berdua jurnalis, setidaknya senang menulis, dan membaca puisi. Kang Hikmat dan teteh Nisa, namanya.

"Ini aku Yus! Teo, abang Jeny". Demikian aku menelefon seorang teman, Yus, namanya, sesaat sebelum mobil keluar dari gerbang hotel. Dia pengusaha kopi dan pemilik cafe. Belum lagi sampai di jalan besar, alih-alih sampai di Siosar, aku juga sudah tak sabar memastikan kehadiran kami nanti di cafe teman saya itu.

Begitulah, rencana kami satu hari itu, sebenarnya lebih tepatnya sepertiga hari. Melakukan liputan langsung, setidaknya ke tiga tempat dengan tiga atau lebih narasumber. Saya adalah seorang supir yang juga sedang berlagak menjadi seorang jurnalis yang akan melakukan reportase, hari itu.

Di telinga saya masih terngiang kuliah kang Hikmat di kelas tadi pagi. Dia, menceritakan sebuah kisah tentang Gabriel Garcia Marquez.

Gabo, sapaan lazimnya, adalah seorang sastrawan pemenang Nobel, juga seorang jurnalis. Menurut Gabo "Jurnalisme adalah sebentuk sastra", dan reportase di matanya adalah cerita.

Gabo menyampaikan hal itu, ketika dia menjadi mentor dalam lokakarya reportase kepada tiga puluh jurnalis Amerika Latin, yang diadakan Yayasan Jurnalisme Ibero-Amerika Baru.

Jurnalis dengan medium utama kerjanya adalah kata-kata, yang disebut sebagai irama oleh Gabo, bukanlah rangkaian bahasa yang bertele-tele dan disampaikan dengan mendayu-dayu. Jurnalis menurutnya perlu latihan untuk mengasah insting. Keahlian khas seorang jurnalis tidak terbentuk dari sebuah peristiwa kebetulan, tapi kepekaan insting yang dilatih.

Waduh, lirih hati dari kuliah kang Hikmat tadi pagi semakin membikin kepala pusing. Apalagi mendengarkan suara hati sendiri sambil menyetir, di jalanan dengan para pengendara yang juga tampaknya melaju dengan tergesa-gesa. "Pemandangan jalanan inikah gambaran jurnalisme sebagai sastra yang tergesa-gesa itu?", pikirku.

Bagaimanapun, kalimat pendek dari seorang rekan yang suka puisi membuatku menguatkan tekad hari itu. Pancaindra akan melahirkan pancatresna, dalam lapangan jurnalisme warga (citizen journalism).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x