Mohon tunggu...
Teopilus Tarigan
Teopilus Tarigan Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil

https://www.youtube.com/channel/UC23hqkOw50KW12-6OHvnbQA

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Cimpa Matah, Sesuatu yang Tidak Dimasak namun Tidak Pernah Basi

13 April 2020   23:42 Diperbarui: 17 April 2020   21:20 674 16 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cimpa Matah, Sesuatu yang Tidak Dimasak namun Tidak Pernah Basi
Cimpa Matah di dalam Sumpit (Dokumentasi Pribadi)

Setelah sebelumnya saya menulis tentang Sambal Kacang Darurat, sebagai cara mudah dan murah untuk menyiasati keadaan dalam situasi yang prihatin sehubungan dengan lauk makan. Kali ini saya akan kembali membagikan cara tradisionil membuat sebuah penganan berbahan beras.

Tidak saja relevan dengan suasana pada masa prihatin, tapi penganan tradisionil ini memang masih eksis sampai saat ini sebagai salah satu penganan khas suku Karo yang dibuat pada acara-acara tertentu.

Bahan-bahan untuk membuat penganan ini terdiri atas 5 gantang (muk kecil) beras, 0,5 kg gula merah, dan kelapa parut setengah buah. Berasnya bisa beras dari jenis apa saja.

Selain itu bisa juga langsung menggunakan tepung beras yang sudah dikemas. Tapi, karena kita memang mau lebih relevan dengan suasana saat ini, jadi tepungnya dibuat sendiri.

Cara membuat penganan ini juga tidak terlalu susah. Tapi kalau mengerjakan sendiri semuanya, bukan beli jadi, memang cukup memakan energi.

Beras yang 5 muk kecil pertama-tama direndam dengan air kira-kira 2 jam. Kemudian setelah itu beras ditumbuk sampai halus di lesung. Lalu ayak beras yang sudah ditumbuk halus.

Beras yang ditumbuk halus di lesung (Dokumentasi Pribadi)
Beras yang ditumbuk halus di lesung (Dokumentasi Pribadi)
Setelah itu, tumbuk juga kelapa parut dan gula merah. Kemudian campuran kelapa parut dan gula merah yang sudah halus dan menyatu ditumbuk lagi dengan tepung beras yang sudah diayak tadi.

Jadi, bisa dibilang orang yang suka membuat penganan jenis ini, meskipun ia tidak mengetahui teorinya, sebenarnya sudah menerapkan dengan baik prinsip-prinsip tumbukan lenting sempurna serta hukum kekekalan momentum dalam sebuah peristiwa tumbukan. Hehe.

Beras yang diayak setelah ditumbuk halus (Dokumentasi Pribadi)
Beras yang diayak setelah ditumbuk halus (Dokumentasi Pribadi)
Gula Merah dan Parutan Kepala yang ditumbuk (Dokumentasi Pribadi)
Gula Merah dan Parutan Kepala yang ditumbuk (Dokumentasi Pribadi)
Setelah semua bahan menyatu, maka adonan akan menjadi lebih padat. Tidak perlu memakai loyang cetakan, penganan itu sudah jadi.

Nama penganan ini adalah "Cimpa Matah". Itu adalah nama dalam Bahasa Karo, yang bila diterjemahkan langsung artinya "Kue Mentah".

Namun, jangan langsung skeptis dengan nama ini. Walaupun namanya sudah cukup mewakili tampilannya, kalau soal rasanya mungkin tidak kalah dengan cita rasa potongan coklat batangan dari kaki pegunungan Alpen, Swiss. Menurutku ya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN