Mohon tunggu...
Teguh Si Mentor
Teguh Si Mentor Mohon Tunggu... sederhana saja

mari membaca

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

Kehilangan UKT (Uang Kuliah Tunggal) tapi Malah Disuruh Ngurus Surat Kehilangan di Kantor Polisi

4 Desember 2019   06:57 Diperbarui: 4 Desember 2019   11:20 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kehilangan UKT (Uang Kuliah Tunggal) tapi Malah Disuruh Ngurus Surat Kehilangan di Kantor Polisi
Dok. pribadi

   

                                                                                                                                                                                                                                                                                                            Oiya, bagi yang belum kenal. Kenalin gw teguh, gw kuliah di salah satu PTN di malang semester akhir. Tadi pagi gw mau daftar sidang skripsi gw, karena salah satu persyaratan untuk daftar sidang di fakultas gw adalah ngecantumin UKT terakhir (uang kuliah tunggal, yang terakhir). Akhirnya gw harus buat lagi ke bagian keuangan akademik di gedung rektorat. Yaa, soalnya UKT gw hilang ngak tahu kemana.

Gw tadi siang ke bagian keuangan akademik di gedung rektorat buat ngurus ukt terakhir gw yang hilang, gw nungguin di ruang keuangan akademik dari jam 12 siang sampe jam 1 siang. -+ gw nunggu di situ sekitar 1 jam an, soalnya di kampus gw bagi yang kerja di rektorat jam 12 sampe jam 1 itu waktunya ISOMA.

Setelah 1 jam gw nunggu akhirnya pegawai keuangan akademik pada balik dari isoma, nah berhubung gw yang antri pertama, yaa gw masuk duluan ke ruangan tersebut. Gw masuk terus gw di persilahkan masuk oleh bapak pegawai yang bertugas. Ya terus gw sampaikan maksud kedatangan gw ke situ buat ngurus surat kehilangan ukt.

Terus bapaknya ngomong' mas, ini saya kasih surat pengantar ke kantor POLISI buat ngurus surat kehilangan, setelah dapat surat kehilangan dari kantor polisi, mas ke sini lagi sambil bawa materai RP.6000, biar nanti saya proses slip kehilangan UKT dan saya ganti saya slip yang baru.

Setelah di kasih tahu bapak tersebut gw diem sambil mikir, gw ini mau ngurus surat kehilangan UKT, eh tapi malah di kasih surat pengantar dari kampus buat ke kantor polisi. Nah ini bagi gw lucu banget sih, coba kalian mikir gini deh: kamu kuliah nih, karena kamu kuliah kamu dapat fasilitas pendidikan, fasilitas gedung dll. Sebagai konsekuensi karena kamu kuliah dan dapat fasilitas pendidikan, fasilitas gedung kampus dll itu, kamu harus bayar SPP per semester atau biasa di sebut dengan ukt untuk jaman sekarang ini.

Yang namanya UKT itu uang kuliah tunggal atau spp itu kita bayar ke kampus, ya kita bayarnya di bagian keuangan akademik pusat yang ada di rektorat (kalau di kampus gw). Kita bayar ukt itu di bank-bank yang sudah bekerja sama dengan kampus. Nah, uang yang kita bayar ke bank-bank yang bekerja sama dengan kampus tersebut nantinya uang itu akan masuk ke rekening kampus melalui bagian akademik tersebut. Red)

Gw balik lagi ya sama poin permasalahan gw. Gw emang agak ngerti dan agak tau sama sekali tentang kebijakan kampus mengenai surat kehilangan ukt. Tapi yang jadi permasalahan gw adalah: orang awam yang kayak gw aja, yang agak tau apa-apa tentang kebijakan kampus, gw nganggepnya itu kebijakan GOBLOK.

Kenapa gw bilang kebijakan goblok. Secara kita bayar ukt itu di kampus dan cara pembayarannya lewat bank. Tentu, saat kita ada masalah seperti kehilangan ukt kita ngurusnya ke bagian yang ngurus keuangan pusat akademik, toh kalaupun ada surat pengantar dari kampus buat ngurus hal tersebut, yaa kita sebagai mahasiswa tentu ngurus surat pengantarnya tertuju ke bank yang bersangkutan bukan ke kantor polisi. Secara, kita bayar ukt itu melalui bank, bukan kantor polisi.

Lucunya lagi, kampus adalah dunia tempat belajarnya mahasiswa" di mana kampus dijadikan tempat untuk berproses secara intelektual sedangkan kantor polisi adalah tempat aparat penegak hukum dan pelayanan bagi masyarakat. Di lihat dari kedua instansi tersebut saja, itu sudah agak ada hubungannya, makanya gw bilang lucu. Yaa kalau kita kehilangan sepeda motor, kita wajar-wajar saja lapor surat kehilangan ke kantor polisi, secara kita kehilangan sepeda motor' jelas ada yang mencuri dan tindakan pencurian adalah kriminal, karena itu di anggap sebagai suatu kejahatan yang meresahkan masyarakat maka polisi wajib memberikan pelayananya dengan bertindak cepat menangkap pencuri motor tersebut.

Lah kita, kehilangan ukt atau spp yang mana itu adalah tugas dan bagian pelayanan dari kampus, yang kalau di kerjakan sendiri pun oleh kampus bisa, tapi malah mempersulit para mahasiswanya buat ngurus ukt yang hilang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x