Mohon tunggu...
Teguh Yuswanto
Teguh Yuswanto Mohon Tunggu... Jurnalis dan penulis

Jika sanggup memahami tanda-tanda di Kitab Suci maka akan memahami juga tanda-tanda di alam raya.

Selanjutnya

Tutup

Novel

Keluarga Soemijat (3)

20 Juli 2019   02:29 Diperbarui: 20 Juli 2019   02:36 0 1 0 Mohon Tunggu...

Ringkasan cerita episode sebelumnya, Soemijat sempat mati suri lalu oleh kakeknya disembuhkan dengan cara disuwuk. Soemijta mendapatkan hadiah berupa sebilah keris bernama Sabuk Inten. 

  • Menjemur Tempe Goreng 

Mendidik anak dengan IQ yang besar memang tidak semudah mendidik anak dengan IQ yang sedang-sedang saja. Soemijat termasuk yang memiliki IQ besar. Bukan tidak mungkin nilainya melebihi 150. Terbukti setelah dewasa, Soemijat menguasai beberapa keterampilan dan kemampuan bahasa asing.  Selain itu, Soemijat tumbuh dalam situasi dunia yang sedang tidak baik-baik saja.

Setidaknya Soemijat menguasai bahasa Jawa dari tingkat bahasa Jawa kasar hingga kromo inggil. Juga menguasai Bahasa Belanda, Bahasa Jepang dengan huruf kanjinya baik yang hiragana maupun katakana. Selain itu Soemijat juga menguasai bahasa Sunda  yang halus. Sekaligus Bahasa sunda pedalangan.  

Soemijat bisa mendalang, menari,  berpidato dan pencak silat. Serta menguasai ilmu kebatinan.  Dan tanda-tanda bakal menjadi orang yang cerdas, kritis  dan bijaksana  terlihat sejak usia 4 tahun.

Kandra sudah mulai membiasakan Soemijat untuk mengenal agama dan mengerjakan salat.  Akan tetapi selalu saja, ada alasan yang dilontarkan Soemijat. Saat Soemijat usia 4 tahun bahkan sudah mulai mengenal tembakau. Soemijat sudah merokok dengan cara melinting sendiri tembakau dengan daun jagung.

Setiap kali diingatkan untuk salat, Soemijat selalu beralasan. Mungkin karena kesal, Kandra sempat mengancam Soemijat, jika tidak salat akan jadi intipnya neraka. 

"Awas kalau gak mau salat nanti jadi intipnya neraka," ancam Kandra pada Soemijat yang masih asik bermain.

"Biarin jadi intip neraka, ke sana tinggal membawa kelapanya," jawab Soemijat sekenanya. Di Banjaranyar,  makanan intip nasi dengan kelapa sudah nikmat. Maklum masih zaman penjajahan.

Mendengar jawaban anaknya yang masih anak-anak, Kandra hanya tersenyum. Kandra tak pernah memaksakan dalam mendidik agama kepada Soemijat. Kandra terkenal lembut. Jangankan kepada anak-anaknya, kepada penjahat sekalipun tak pernah bertindak kasar.

Pernah pada satu malam, Soemijat tidur ditemani Kandra. Kamar itu gelap. Ada cahaya bulan masuk melalui celah-celah dinding yang terbuat dari bambu. Karena banyak yang bolong, dari  lobang itu bisa melihat dengan jelas keluar. Karena di luar lebih terang dibandingkan di dalam. Sebaliknya, dari luar tidak bisa melihat ke dalam.

Soemijat mendengar obrolan dua orang dari balik dinding kamarnya. Sepertinya dua orang itu hendak mencuri. Mereka berencana masuk menunggu semua penghuninya tertidur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x