Mohon tunggu...
Taufiq Sentana
Taufiq Sentana Mohon Tunggu... Guru - Pendidikan dan sosial budaya

Praktisi pendidikan Islam. peneliti independen studi sosial-budaya dan kreativitas.menetap di Aceh Barat

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Rindu yang Khusuk

13 Januari 2023   06:50 Diperbarui: 13 Januari 2023   06:55 77
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Setitik pasir di hamparan pantai menggambarkan diriku, sedang dirimu adalah lautan yang luas dan dalam. Tentu tak kan sampai rindu ini, redup dalam kemilau jamalmu.

Oh bagaimana mengukur pertemuan dalam jejak bayang? Hanya rindu yang mengukir namamu, menjamah dan mengeja titik titik cahaya dalam gaduh dunia

Di disini  duduk sekejap, menabuh buncah rindu dengan beratus salawat dan salam.  

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun