Mohon tunggu...
Taufiq Sentana
Taufiq Sentana Mohon Tunggu... Guru - Pendidikan dan sosial budaya

Praktisi pendidikan Islam. peneliti independen studi sosial-budaya dan kreativitas.menetap di Aceh Barat

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Pertemuan

10 November 2022   15:23 Diperbarui: 10 November 2022   15:36 88
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Siklus hujan yang mendulang rindu. Daun daun gugur tanpa gemuruh. Dan debur debur ombah terhempas di kedalaman dada. 

Perjalanan tubuh hanya isyarat. Jelajah ruang dan peristiwa bagi sang jiwa yang meronta pulang. Sepi dan kelam. Hening dan khusuk. 

Langkah semakin luruh dalam irama jam. Denyut dan gairah. Harap dan takut menjuntai di ufuk mata. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun