Mohon tunggu...
Taufiq Sentana
Taufiq Sentana Mohon Tunggu... Guru - Pendidikan dan sosial budaya

Praktisi pendidikan Islam. peneliti independen studi sosial-budaya dan kreativitas.menetap di Aceh Barat

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Analisis Kreatif: Warung Kopi dan Simbol Budaya Pop

30 Juli 2021   10:05 Diperbarui: 30 Juli 2021   11:03 32 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Analisis Kreatif: Warung Kopi dan Simbol Budaya Pop
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Janji di Warung Kopi

Aku berjanji menemui di warung kopi
Yang di sebelahnya ada pohon besar
Dan di depanya ada air mancur warna warni.
Nanti aku duduk di deretan kursi paling belakang.
Sebelum engkau datang aku akan meminta pengunjung lain
untuk bersikap apa adanya.
Atau kalau bisa mereka mencari warung lain saja.

Apa engkau yakin akan menemuiku di warung kopi?;

Kita bertemu dan bicara disini
Kita bisa bahas apa saja
Kita bisa menyimpulkan dan memutuskan
Atau kita diam saja dan orang orang memperhatikan kita.

Aku menunggumu beberapa saat lagi...
Di tempat yang kusebut tadi
Tapi kita tak usah duduk berhadapan;
Kita saling membelakangi saja, bertukar bayangan dan harapan
Bahkan bermetaforma dalam ragam wajah digital
Lalu kita membuat janji baru, tapi tidak lagi di warung kopi.

Taufik Sentana, 21 Okt.2018.medialokal.aceh.

Berikut akan penulis sajikan secara ringkas bagaimana muncul dan klimaks dari puisi "Janji di Warung Kopi". Catatan ini menjadi langkah baik bagi siapapun yang terdorong untuk membangun iklim apreasiasi puisi (karya sastra lainnya) dalam interaksi sosial kita.

Pendekatan pemahaman proses kreatif ini penulis tampilkan melalui struktur fisik dan batin puisi. Struktur fisik, antaranya adalah diksi dan gaya bahasa. Adapun batinnya adalah, tema, nada, rasa dan amanat.

Sebagaimana makna asalnya, "puisi", dalam bahasa latinnya diartikan dengan "menyusun, merangkai, mencipta", menulis realitas baru berdasarkan penghayatan dan pengkonsentrasian bahasa (Herman JW, 1995).

Maka kehadiran atau terciptanya puisi di atas juga berdasarkan dari interaksi penulis dengan realitas sehari hari.

Judul "Janji di Warung Kopi", menjadi penghubung makna bahwa "banyak hal penting bisa terjadi di warung kopi", tergantung bagaimana kita membawa diri. Menyematkan kata "janji" sebagai bentuk sakralnya warung kopi dalam tradisi moderen kita: Bisa saja seseorang sering berkunjung ke warung kopi, tapi ke Masjid, rumah ibadah, ia jarang pergi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN