Mohon tunggu...
Taufiq Rahman
Taufiq Rahman Mohon Tunggu... profesional

Menyukai sunyi dan estetika masa lalu | Pecinta Kopi | mantan engineer dan titik titik...

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Profesionalitas ala Gus Dur, dan Profesionalisme Karir dan Pekerjaan

13 Juli 2020   18:24 Diperbarui: 13 Juli 2020   18:14 42 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Profesionalitas ala Gus Dur, dan Profesionalisme Karir dan Pekerjaan
Sumber foto ilustrasi: www.adcqld.com.au

SAYA sama sekali belum pernah mendengarkan penjelasan tentang istilah "Jabatan Politik" dan "Jabatan Karir" sedetail dan semenarik pikiran Gus Dur, yang saya temukan ketika saya membaca buku "Menjerat Gus Dur", karya Virdika Rizky Utama.

Di halaman 135, di buku "Menjerat Gus Dur" itu, saya menemukan penjelasan menarik tentang "Jabatan Politik" dan "Jabatan Karir" atau, menurut hemat saya, tentang profesionalitas ala Gus Dur, yang menggelitiki jari-jemari saya untuk menuliskan artikel ini. 

Sebenarnya, dan sebelumnya, dari beberapa artikel yang pernah saya baca, saya pernah menemukan penjelasan istilah keduanya. Singkatnya, beberapa artikel itu menjelaskan bahwa: jabatan karir adalah jabatan seorang birokrat yang secara normatif melaksanakan dan menterjemahkan kebijakan yang didefinisikan oleh politisi.

Contoh mudah jabatan karir adalah PNS. Sedangkan jabatan politis adalah jabatan yang dihasilkan oleh proses politik, oleh proses pemilu atau pemilukada. Contoh jabatan politik: Gubernur dan wakil gubernur, Presiden dan wakil Presiden, beserta para menterinya.

Seperti itulah kira-kira penjelasan yang saya peroleh dari beberapa artikel. Tetapi, di buku "Menjerat Gus Dur", saya menemukan penjelasan lain yang (lebih) menarik, setidaknya untuk saya.

Argumen-argumen Gus Dur, seperti yang dituturkan buku "Menjerat Gus Dur" terlihat jauh lebih mentereng ketimbang penjelasan-penjelasan 'sederhana' seperti yang saya temukan di beberapa artikel. 

Gus Dur dengan komprehensif berhasil menjelaskan pikiran 'aneh'nya bahwa penempatan orang (jabatan) sesuai keahliannya itu, semata-mata, hanyalah cerminan dari pola pikir yang konvensional, yang linier, dan satu arah saja sehingga, menurut Gus Dur, profesionalisme yang seperti itu hanya mengenal satu ukuran unit belaka.

Gus Dur mengatakan bahwa tugas menteri sebenarnya bukanlah hanya sekedar menangani satu bidang saja, misalnya: tugas dan tanggung Menteri Riset dan Teknologi itu tidak semata hanya melakukan pekerjaan penelitian dan mengembangkan teknologi.

Hal-hal seperti itu tampaknya tak terlihat di permukaan karena bidang teknologi selama ini, sejak dari dulu kala, hanya dikepalai para teknokrat yang semesta berfikirnya cenderung hanya rasionalis, eksak, dan mekanik sehingga nilai-nilai sosial dan kultural tidak pernah mendapatkan perhatian memadai.

Karena yang menjadi dasar pertimbangan, menurut Gus Dur, bukan semata-mata keahlian yang dimilikinya, tetapi kemampuan berfikir alternatif dan kecakapannya dalam mengelola organisasi dan mengkonsolidasikan bawahannya (para pakar), untuk diarahkan kepada kepentingan organisasi yang lebih besar, tetapi justru itulah yang sebenarnya menjadi sesuatu yang jauh lebih penting daripada sekedar keahliannya.

Dengan demikian, ukuran profesionalitas, seharusnya, tidak saja dilihat dari hanya kesesuaian antara profesionalisme-nya dengan lembaga yang ditanganinya. Namun, sejauh mana ia mampu menciptakan iklim kerja yang memotivasi, menciptakan home yang baik, serta mampu menerapkan keahliannya secara bertanggung-jawab kepada bidang dan organisasi yang menjadi tanggung jawabnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x